Ketersediaan : Tersedia

MY ICE BOY

Deskripsi Produk

Pre Order Persediaan Terbatas! SINOPSIS Miracle:Hidupmu terlalu datar. Misi kali ini akan sangat menarik untukmu. Buktikan seberapa hebat kamu bisa mencairkan gunung es yang ada di dekatmu. Sudah bertahun-tahun Salsa menerima pesan penuh misi dari sosok misterius Miracle yang selalu membantunya saat kesulitan. Namun, pesan kali ini beda! Imbalannya sungguh…

Baca Selengkapnya...

Rp 79.000

Rp 63.200

Pre Order

Persediaan Terbatas!

SINOPSIS

Miracle:Hidupmu terlalu datar. Misi kali ini akan sangat menarik untukmu. Buktikan seberapa hebat kamu bisa mencairkan gunung es yang ada di dekatmu.

Sudah bertahun-tahun Salsa menerima pesan penuh misi dari sosok misterius Miracle yang selalu membantunya saat kesulitan. Namun, pesan kali ini beda! Imbalannya sungguh membuat adrenalin Salsa memuncak. Jika misi berhasil, Miracle akan menampakkan diri!

Masalahnya, siapa gunung es itu? Apa benar Galen, cowok super duper dingin seantero sekolah? Salsa terus terngiang pesan sahabatnya, Kalau si Kutub Es itu natap lo lebih dari lima detik, cuma ada dua kemungkinan. Yang pertama, dia marah besar sama lo. Dan yang kedua, dia jatuh cinta sama lo.” Gereget!

Namun, demi mengungkap sosok Miracle dan semua teka-teki dalam hidupnya, menaklukkan gunung es pun Salsa pantang mundur.
 

Tentang PIT SANSI

Resensi

 “Kalau si Kutub Es itu natap lo lebih dari lima detik, cuma ada dua kemungkinan. Yang pertama, dia marah besar sama lo. Dan yang kedua, dia jatuh cinta sama lo.” Miracle: Lucu, saat banyak orang tertarik untuk pergi ke arah barat, kamu malah ke timur sendirian. Yang lain berlomba-lomba mencari perhatian, tapi kamu sama sekali tidak tertarik. Hidupmu terlalu datar. Misi kali ini akan sangat menarik untukmu. Buktikan seberapa hebat kamu bisa mencairkan gunung es yang ada di dekatmu. “Timur? Barat? Gunung es?” Kening Fira berlipat-lipat sesudah membaca sebuah pesan LINE di ponsel Salsa. Ia kebingungan mengartikan isi pesan misterius itu. Salsa merebut ponselnya dengan kesal. “Gue minta bantuan lo buat artiin pesan ini, bukan buat bikin gue tambah bingung!” Salsa membaca lagi pesan itu, berharap otaknya tiba-tiba mendapat pencerahan. Bukan tanpa alasan Salsa berusaha keras mengartikan pesan misterius yang bahkan hingga kini tidak ia ketahui siapa pengirimnya. Dan, bukan tanpa alasan pula Salsa menamai pengirim pesan itu “Miracle”. Nyatanya, begitu banyak kejadian aneh—atau sering disebutnya “mukjizat nyata”—setiap kali Salsa berhasil melakukan misi dari si pengirim pesan itu. Semua berawal tujuh tahun lalu, ketika Salsa masih duduk di bangku kelas IV sekolah dasar. Ia tidak akan pernah bisa memaafkan diri sendiri kalau Luna sampai tidak bisa tertolong saat itu. Lalu, Salsa menemukan kertas misterius tersebut. Awalnya ia mengabaikannya. Namun, ketika menemukan kertas dengan tulisan serupa setiap hari, ia menjadi penasaran. Isi pesannya meminta Salsa membacakan dongeng setiap malam untuk adik perempuannya yang sedang terbaring koma di rumah sakit—Luna. Salsa kala itu masih berusia 9 tahun sementara adik kesayangannya berusia 4 tahun. Tentu ia belum paham bahwa Luna bisa saja tidak tertolong bila rumah sakit menghentikan segala alat bantu untuk menopang tubuh kecil adiknya itu. Yang Salsa tahu, orang tuanya tidak punya cukup uang untuk membayar biaya pengobatan. Salsa pernah melihat mamanya diam-diam menangis di sudut dapur karena hal ini. Juga, ia pernah mendengar papanya menelepon entah siapa untuk meminjam uang yang berakhir dengan isak tangis. Bagaimanapun, Salsa hanya mau Luna-nya kembali. Ia rindu celotehan-celotehan riang dari mulut kecil adiknya. Maka, Salsa mulai membacakan cerita untuknya. Salsa mau Luna terbangun ketika ia membacakan dongeng Putri Salju kesukaannya. Salsa akan membacakan dongeng lain apabila dirasa Luna sudah bosan mendengar dongeng yang sama selama 20 malam berturut-turut. Asalkan Luna mau bangun, mengeluh langsung kepadanya seperti biasa dengan suara cadelnya. “Bocan, Kak. Anti celita lain.” Dan, mukjizat itu terjadi. Miracle. Salsa tidak lagi melihat mamanya menangis di pojok dapur. Salsa juga mendengar isak sedih papanya kini berganti dengan tangis haru. Papanya berkali-kali mengucap syukur sambil berterima kasih karena ada seorang donatur yang tidak ingin disebutkan namanya yang telah melunasi biaya perawatan Luna. Bahkan, ia bersedia menanggung semua biaya hingga Luna sadar. Miracle tidak berhenti sampai di situ. Luna sadar seminggu kemudian. Salsa senang luar biasa. Adik kesayangannya sudah kembali. Sejak peristiwa tersebut, pesan misterius selalu datang pada saat-saat sulit Salsa. Dan, selalu saja berakhir indah ketika Salsa berhasil menyelesaikan misi dengan baik. Seiring berjalannya waktu, pesan misterius itu masuk melalui media yang lebih modern. Seperti dua tahun belakangan, ketika Salsa duduk di bangku sekolah menengah atas dan mulai memiliki ponsel, pesan misterius masuk melalui pesan LINE. “Kali ini, apa imbalannya kalo lo berhasil jalanin misi?” tanya Nadin santai. Sebelah tangannya sedang sibuk memindahkan keripik kentang kesukaannya dari dalam kemasan ke mulutnya. “Ini penting banget, Nad. Kalo gue berhasil kali ini, dia bakal kasih tahu siapa dia sebenarnya!” sahut Salsa menggebu-gebu. “Lo yakin dia serius?” “Dia nggak pernah main-main sama misinya,” ucap Salsa. “Gue nggak boleh gagal. Gue pengin banget tahu siapa dia. Gue mau pastiin kalo dia adalah orang yang sama yang gue duga sejak tujuh tahun lalu. Gue nggak mau dia sembunyi lagi.” Salsa kembali membaca dengan saksama pesan misterius di ponselnya. Kepalanya sudah hampir pecah memikirkannya sejak semalam. Namun, ia tidak mau menyerah. “Sini, pinjam!” Nadin merebut ponsel di tangan Salsa, kemudian membacanya pelan-pelan dalam hati. Ia menghentikan sejenak kunyahan keripik di mulutnya dan kembali bersuara. “Nggak salah lagi. Yang dimaksud ‘gunung es’ di sini pasti Galen Bagaskara!” komentarnya tanpa mengalihkan pandangan sedikit pun dari layar ponsel. “Galen Bagaskara?” Salsa mengulang nama itu dengan alis bertaut. “Iya, cowok yang dapat julukan Kutub Es di sekolah kita. Masa lo nggak kenal, sih?” Salsa berupaya mengingat, tetapi tak berhasil membayangkan wajah seseorang dengan nama yang disebutkan Nadin tadi. “Gue tahu!” Fira menyahut. “Si kakak kelas itu, kan? Yang selalu jadi peringkat pertama di sekolah?” “Nah, Fira aja kenal. Masa lo nggak tahu, sih, Sal?” kata Nadin menyindir. “Cuek lo keterlaluan banget. Sumpah!” kesalnya kemudian. “Ah, sok tahu lo!” Salsa menanggapi dengan malas. “Seyakin apa lo ngartiin pesan ini ada hubungannya sama Cowok Kutub Es yang lo sebut tadi?” “Lo lupa kalo gue beberapa kali berhasil pecahin misi-misi lo selama ini?” sahut Nadin bersikeras. “Tanggapan lo juga selalu sama. Selalu nggak percaya sama omongan gue. Tapi, ujung-ujungnya lo nyesel karena nggak dari awal percaya sama gue.” Salsa tidak bisa membalas ucapan Nadin. Sahabatnya itu memang ada benarnya. Mereka sudah berteman sejak sekolah menengah pertama. Dan, Nadin-lah yang paling sering membantunya dalam menyelesaikan setiap misi dari si pemberi pesan misterius. “Jadi, menurut lo, gue harus gimana?” tanya Salsa pasrah. “Kenalan sama si Kutub Es!” “Itu yang namanya Galen Bagaskara, Sal. Yang lagi berdebat di depan mading.” Nadin menunjuk dua cowok yang berdiri agak jauh dari posisinya. Mereka tampak serius saling membantah tanpa menghiraukan sekitar. Tentu depan mading bukanlah tempat yang tepat untuk berdebat. Apalagi sekarang sudah banyak mata memperhatikan mereka. “Ada dua orang, yang mana?” tanya Salsa memastikan. “Yang paling ganteng pokoknya!” Mata Salsa langsung tertuju kepada salah seorang cowok yang mencuri perhatiannya sejak tadi. Cowok bertubuh tinggi dengan tatapan mata serius. Cara cowok itu bicara terdengar bijak dan tegas. Membuatnya tampak sangat terpelajar dan pintar di mata Salsa. Belum apa-apa, Salsa malah sudah kagum terhadap sosok itu. “Terus, gue harus ngapain, nih, Nad?” “Deketin, sana. Ajak kenalan. Syukur-syukur lo dapet senyumannya yang limited edition.” Nadin mendorong pelan Salsa. Namun, Salsa masih menahan kakinya sendiri. “Lagi debat, Nad. Gue takut ganggu.” “Tungguin aja sampai mereka selesai. Lo deketin dulu. Lebih cepat, lebih baik. Tuh cowok lebih sering ngilang soalnya.” Nadin mendorong Salsa lagi, kali ini sedikit lebih keras hingga membuat Salsa melangkah maju beberapa langkah. Salsa menoleh sekali lagi kepada Nadin dan Fira di belakang. Kedua sahabatnya itu kompak mengibaskan tangan menyuruhnya untuk segera menghampiri target. Tidak punya pilihan lain, Salsa melangkah maju pelan-pelan. Semakin dekat jaraknya dengan cowok itu, semakin Salsa bisa mendengar suara tegasnya. “Sekolah yang minta, bukan gue.” “Gue berhak nolak. Gue nggak tertarik sama hal semacam itu!” “Sayangnya lo nggak punya pilihan buat nolak. Bu Lilis yang nunjuk lo langsung.” “Gue nggak mau tahu. Kalian harus cabut nama gue di mading ini. Gue nggak mau ikut olimpiade apa pun!” Perdebatan dua cowok di hadapan Salsa semakin memanas. Salsa jadi takut untuk menginterupsi kegiatan mereka. Namun sialnya, posisinya sudah sangat dekat, membuat dua cowok tersebut menoleh kepadanya. Salsa langsung terkesiap begitu matanya bertemu dengan sorot mata tegas itu. Sorot matanya berwarna hitam gelap dan mampu menenggelamkan siapa saja yang menatapnya langsung, seperti dirinya saat ini. Salsa seolah kehilangan daya untuk mengingat apa tujuannya mendekat kalau saja cowok itu tidak menegurnya. “Ada apa?” “Eh?” Salsa mengerjap berkali-kali, kemudian mengulurkan tangan sambil tersenyum manis. “Boleh kenalan, Kak? Namaku Salsa Anastasya. Kelas XI IPS 1.” Demi apa pun, Salsa benar-benar salah waktu untuk mengajak berkenalan. Namun, ia sudah telanjur basah, lebih baik nyebur sekalian. Seperti dikatakan Nadin tadi, belum tentu ia punya kesempatan lagi setelah ini.  

Spesifikasi Produk

SKU BE-118
ISBN 978-602-430-346-4
Berat 360 Gram
Dimensi (P/L/T) 15 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
Halaman 396
Jenis Cover

Ulasan Produk

Tidak ada ulasan produk