Ketersediaan : Tersedia

RECEHAN BAHASA: Baku Tak Mesti Kaku

Deskripsi Produk

Kepintaran tenggelam tanpa keterampilan bahasa. Kedunguan gemerlap berkat kepiawaian bahasa. Bahasa tidak muncul dari ketiadaan. Kata muncul dari interaksi sehari-hari antarmanusia yang membentuk sebuah sistem komunikasi yang disepakati bersama yang disebut bahasa. Tak jarang, istilah-istilah receh yang kita sepelekan menjadi salah satu tonggak perkembangan bahasa. Misalnya kata segede gaban, alay,…

Baca Selengkapnya...

Rp 79.000

Rp 67.150

Kepintaran tenggelam tanpa keterampilan bahasa.

Kedunguan gemerlap berkat kepiawaian bahasa.

Bahasa tidak muncul dari ketiadaan. Kata muncul dari interaksi sehari-hari antarmanusia yang membentuk sebuah sistem komunikasi yang disepakati bersama yang disebut bahasa.

Tak jarang, istilah-istilah receh yang kita sepelekan menjadi salah satu tonggak perkembangan bahasa. Misalnya kata segede gaban, alay, dan ambyar yang memunculkan semua citra yang melambangkan sebuah generasi tertentu.

Ivan Lanin mengumpulkan recehan bahasa yang berserakan di lini masa media sosial untuk kita nikmati bersama dalam buku ini, sebagai sebuah hiburan sekaligus penambah pengetahuan yang penuh cita rasa.

Sambil rebahan ataupun tirah baring, mari kita nikmati Recehan Bahasa: Baku Tak Mesti Kaku. Tak perlu malu dan kaku dalam berbahasa. Biarpun kamu jomblo atau jomlo, berbahasa, meski receh, tidak pernah dilarang.

Spesifikasi Produk

SKU QA-55
ISBN 978-602-402-179-5
Berat 220 Gram
Dimensi (P/L/T) 0 Cm / 0 Cm/ 0 Cm
Halaman 152
Jenis Cover

Ulasan Produk

Tidak ada ulasan produk