Buku ISLAMIC MONTESSORI INSPIRED… - Zahra Zahira | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

ISLAMIC MONTESSORI INSPIRED ACTIVITY

Deskripsi Singkat

Banyak di antara kita yang sering mendengar istilah “Montessori”. Kemudian ingin menerapkan Montessori, baik di rumah ataupun di sekolah. Tetapi terhambat dengan beberapa material Montessori yang harus dimiliki. Bermula dari keterbatasan itu, Zahra Zahira membuat lesson plan activity yang terinspirasi dari kurikulum dan filosofi Montessori. Berbekal peralatan sederhana yang mudah… Baca Selengkapnya...

Rp 99.000 Rp 84.150
-
+

Banyak di antara kita yang sering mendengar istilah “Montessori”. Kemudian ingin menerapkan Montessori, baik di rumah ataupun di sekolah. Tetapi terhambat dengan beberapa material Montessori yang harus dimiliki.

Bermula dari keterbatasan itu, Zahra Zahira membuat lesson plan activity yang terinspirasi dari kurikulum dan filosofi Montessori. Berbekal peralatan sederhana yang mudah ditemukan di sekitar kita, Zahra membagi aktivitas montessori ke dalam 30 tema mingguan.

Di setiap tema terdapat 7 area penting montessori: Islamic Studies, Practical Life, Sensorial, Language, Mathematics dan Art & Craft. Zahra juga meyakini, pengenalan nilai-nilai islami dalam setiap aktivitas montessori, dapat mendekatkan anak-anak pada Allah dan mengenalkan Islam sejak dini.

Dan melalui buku ini, Zahra akan membantu kita untuk dapat menerapkan Montessori baik di rumah ataupun di sekolah. 

Selamat bermain-main bersama anak! 

Tentang Zahra Zahira

Zahra Zahira

Ms. Zahra Zahira, MSM. 
(Early Childhood Practioner)


Sebagai anak pertama dari 12 bersaudara, masa kecil Zahra Zahira sudah terbiasa dengan banyak anak-anak. Menjadi guru sudah menjadi passionnya sejak dulu. Berlatarbelakang Magister Sains dan Manajemen di Universitas Indonesia, tidak menyurutkan langkahnya untuk berkiprah di pendidikan anak usia dini. Ketertarikan pada anak usia dini membuat Zahra mengambil Diploma Montessori. Selain anak usia dini, Zahra mengambil Diploma Special Needs di College Allied Educator, Jakarta. Dedikasinya mengantarkan ia bekerja di salah satu Child Care di Melbourne, Australia dan di klinik CoolKid Psychology, Melbourne, Australia. Dibawah supervisi Psikolog, Kim Sheppard, Zahra melakukan terapi Applied Behavior Analysis (ABA) terhadap Dali Williams, dengan diagnosis SynGap Syndrome, hanya 100 orang di dunia. Kesempatan menjejakkan kaki di Australia, tidak ia sia-siakan untuk belajar Montessori secara pratikal di Melbourne Montessori School, Australia. Saat ini, kesibukannya mengelola sekolah Islamic Montessori pertama di Kota Depok, Jawa Barat, Granada Preschool & Kindergarten @granadapreschool. Keinginannya adalah Granada Preschool menjadi sekolah Islamic Montessori terbesar di Kota Depok.

Contact:
Email: zr.zahra.zahira@gmail.com
Instagram: @zahrazahira__
Facebook: Zahra Zahira


Tentang Indonesia Islamic Montessori Community (IIMC)

Indonesia Islamic Montessori Community (IIMC) merupakan forum yang diprakarsai oleh Zahra Zahira dan tim guru Granada Preschool & Kindergarten merupakan realisasi dari gagasan untuk mengakomodir pendidik ataupun orangtua yang berkecimpung dengan menggunakan pendidikan Montessori.

Ide awal ini muncul oleh kesadaran akan antusiasme masyarakat Indonesia mengenai pendidikan Montessori yang berbasis Islam. Semakin banyaknya sekolah Montessori yang bermunculan di Indonesia, diharapkan komunitas ini menjadi ajang berbagi dan patokan untuk sekolah Montessori yang telah ada. Selain itu, dapat menjadi sarana untuk menjaga aplikasi Filosofi Montessori dan Pendidikan Islam yang digunakan di sebuah sekolah. Tidak dapat dipungkiri, banyaknya sekolah Montessori tidak diikuti oleh pengetahuan dan Filosofi Montessori sesungguhnya, bahkan banyak yang masih bingung untuk mengaplikasikannya.

Komunitas ini dibentuk bukanlah untuk satu kelompok tertentu saja, komunitas ini berlaku dan terbuka untuk semua kalangan yang ingin menggunakan metode Montessori dengan nilai-nilai Islam.

Untuk mengakomodir komunitas, Indonesia Islamic Montessori Community (IIMC) akan mengadakan beberapa pelatihan bersertifikasi, antara lain:
1.    Pelatihan Intensive Course 6 bulan
2.    Pelatihan Crash Course 2 hari
3.    Diploma Montessori yang akan dibuka
4.    Pelatihan PAUD yang disesuaikan dengan kebutuhan komunitas

Contact IIMC:
E-mail: islamicmontessoricommunity@gmail.com
Instagram: @islamicmontessori_
Website: www.islamicmontessori.id
Facebook Page: Indonesia Islamic Montessori Community
Facebook Group: Indonesia Islamic Montessori Community




Keunggulan Buku

  1. Terdapat lebih dari 200 ide aktivitas islamic montessori tanpa menggunakan material montessori,
  2. Alat dan bahan-bahan yang dipakai untuk beraktivitas, mudah didapatkan di sekitar kita, tidak harus beli material/aparatus montessori.
  3. Terdapat 30 tema aktivitas, yang masing-masing disusun sesuai dengan 7 area penting montessori.
  4. Disusun sesuai silabus PAUD dan K-13.
  5. Materi lengkap selama 1 tahun, bisa dipraktikkan oleh orang tua dan guru.
  6. Full color

Resensi

Alhamdulillah, Allah berikan kesempatan untuk bisa menulis buku kembali masih berkaitan dengan tema Islamic Montessori. Saat ini banyak orang tua yang sudah mulai menyadari bahwa pentingnya mendidik anak sesuai dengan zamannya. Bukan lagi mendidik seperti zaman dulu kita dididik. Orang tua zaman sekarang mau bersama-sama belajar untuk mendidik anak-anak menjadi generasi yang lebih baik. Orang tua yang up to date terhadap informasi saat ini juga terus mencari tahu metode-metode yang dapat diaplikasikan pada anak-anak, termasuk metode Montessori.

Metode Montessori bermula dari seorang dokter perempuan pertama di Italia bernama Maria Montessori. Pada saat internship di rumah sakit jiwa, Maria Montessori menanyakan mengapa anak-anak kecil berada dalam satu lingkungan yang sama dengan orang dewasa yang sakit jiwa. Ia berinisiatif untuk memisahkan anak-anak tersebut dari orang dewasa. Maria Montessori yakin bahwa anak-anak ini bukanlah anak yang sakit jiwa, melainkan anak hiperatif dan kurang stimulasi dari lingkungannya. Dari sini, Montessori membuat kelas pertamanya bernama Casa de Bambini, Children House, berisi 50-60 anak yang sebagaian besar orang tuanya bekerja menjadi buruh pabrik, sehingga mereka terlantar dan tidak ada yang mengurus. Kemudian, Maria Montessori melakukan observasi dan penelitian untuk memberikan kegiatan bagi anak-anak ini, kegiatan apa yang paling banyak diminati dan yang tidak diminati. Dari sinilah kemudian observasi dan penelitian tersebut membuahkan metode Montessori yang digunakan hingga saat ini, yang terdiri dari 5 area antara lain, practical life, sensorial, language, mathematics dan culture. Setiap masing-masing area memiliki material pembelajaran yang membantu anak-anak untuk memudahkan mereka belajar. 

Dari area dan material yang dikembangkan, membawa dampak yang signifikan bagi anak-anak di Casa de Bambini. Anak-anak yang pada awalnya hiperaktif dan sulit berkonsentrasi perlahan dapat mengikuti pembelajaran dan memiliki konsentrasi yang cukup baik. Perubahan perilaku positif dari anak-anak inilah yang menarik perhatian pendidik dari negara-negara tetangga Italia, seperti Jerman, Belanda dan Inggris. Mereka datang dan melakukan observasi apa yang terjadi di Casa de Bambini. Dari sinilah kemudian Maria Montessori membuka teacher training center untuk dapat diplikasikan di berbagai belahan dunia.

Montessori menyatakan bahwa metodenya harus disesuaikan dengan aspek budaya dan muatan lokal yang dimiliki setiap negara. Di buku ini, saya mencari kegiatan yang disesuaikan dengan budaya Indonesia, apa yang sering anak-anak lihat dari lungkungannya. Kemudian, dari kelima area, saya menambahkan kegiatan pembelajaran studi Islam yang bertujuan untuk mengenalkan nilai-nilai Islam dengan cara yang menyenangkan. Area lain yang saya tambahkan adalah kegiatan art and craft, kegiatan ini merupakan stimulasi motorik halus melalui kegiatan seni yang disesuaikan dengan tema. Tema yang saya rangkum di buku ini, merupakan 30 tema yang sesuai dengan cakupan tema dari diknas pendidikan anak usia dini dan ada tema lain yang saya tambahkan sendiri.

Untuk mengaplikasikan Montessori baik di rumah ataupun di sekolah, idealnya memiliki seluruh material yang sesuai dengan standar dan pedoman metode Montessori. Namun, beberapa orang tua dan sekolah memiliki keterbatasan untuk membeli material Montessori secara lengkap, di sisi lain ingin sekali untuk dapat mengaplikasikan metode Montessori. Oleh karena itu, di buku ini saya di bantu oleh sahabat saya Ms. Helennor Otaza Lasco membuat lesson plan aktivitas yang terinspirasi dari filosofi Montessori. Aktivitas yang disusun di buku ini dapat diusahakan dan dibuat di rumah, sehingga bagi orang tua maupun guru yang tidak dapat membeli keseluruhan material Montessori dapat tetap ber-Montessori di rumah dan di sekolah.

Semoga buku ini dapat menebar manfaat bagi para pendidik generasi kehidupan.


Ms. Zahra Zahira

-----

Islamic Montessori Inspired Activity

Islamic Montessori Inspired Activity merupakan serangkaian kegiatan yang terinspirasi dari kurikulum dan filosofi Montessori. Kegiatan-kegiatan yang disusun di buku ini tidak menyimpang dari prinsip Montessori. Di dalam mengaplikasikan kegiatan juga dimasukkan kegiatan Islam yang dapat mendekatkan anak-anak kepada Allah dan mempelajari agama sejak dini.

Tujuh area penting dalam Islamic Montessori yang dibahas adalah:
1. Islamic Studies
2. Practical Life
3. Sensorial
4. Language
5. Mathematic
6. Culture
7. Art & Craft

Dan 30 tema sesuai dengan K-13 yang akan dijabarkan aktivitasnya adalah:

  • Tema 1: My Self 
  • Tema 2: My Body 
  • Tema 3: My Senses 
  • Tema 4: My Feeling 
  • Tema 5: Me & My Family 
  • Tema 6: My School 
  • Tema 7: Occupation 
  • Tema 8: Train Station 
  • Tema 9: Bus Terminal 
  • Tema 10: Airport 
  • Tema 11: Harbour
  • Tema 12: Recreation Park 
  • Tema 13: Plants 
  • Tema 14: Vegetables 
  • Tema 15: Plants
  • Tema 16: Flowers 
  • Tema 17: Zoo 
  • Tema 18: Pet Animals 
  • Tema 19: Farm Animals 
  • Tema 20: Ocean Animals 
  • Tema 21: Insects 
  • Tema 22: Food & Drinks 
  • Tema 23: Clothes 
  • Tema 24: Hospital 
  • Tema 25: Dental Clinic 
  • Tema 26: My Country 
  • Tema 27: Natural Disaster 
  • Tema 28: Seasons
  • Tema 29: Earth 
  • Tema 30: Solar System 

---

Contoh aktivitas:

Tema: My Self

Islamic Studies: Good Deed Jars

Bahan-bahan:
Nampan, stoples bening, pensil, hati merah muda.

Aplikasi kegiatan:
Ajak anak duduk berdampingan, buka tutup stoples dan katakan, “Sebagai umat Islam, kita diminta Allah SWT. untuk selalu berbuat baik. Apabila kita berbuat baik, akan dicatat oleh malaikat Raqib dan kamu akan mendapatkan pahala. Saat kamu berbuat baik seperti membantu Ibu dan merapikan mainan, akan Ibu tulis di hati ini, ya! Lalu, kita simpan sampai penuh. Kalau sudah penuh, boleh ditukar dengan yang kamu inginkan.”

Perlu diingat:
Saat mengaplikasikan kegiatan, jangan memaksa dan mengancam anak untuk melakukan perbuatan baik sebagai iming-iming imbalan sehingga anak tidak merasa bahwa berbuat baik dan mendapat pahala adalah suatu paksaan. Observasi dalam diam, lalu katakan, “Ibu tadi melihat kamu telah merapikan mainan, alhamdulillah kamu mendapat satu hati hari ini.”

Tema: My Feelings

Culture: Feeling Three-Part Card


Apa saja yang perlu disiapkan?
Nampan, alas kerja, kartu perasaan three-part card.

Aplikasi kegiatan:
Siapkan alas kerja yang cukup untuk meletakkan three-part card. Tumpuk kartu pertama (gambar dan tulisan) dan taruh di alas kerja dari kiri ke kanan. Letakkan kartu kedua (gambar) dan taruh pada kartu pertama yang sesuai. Terakhir, letakkan kartu ketiga (tulisan) untuk menaruhnya di kartu yang sesuai. 
Rapikan kembali kartu dua dan tiga, berikan pada anak untuk mencocokkan gambar dan tulisan. Apabila anak belum bisa membaca, tidak apa-apa jika anak melakukan kesalahan saat mencocokkan tulisannya. Lama-kelamaan, ia dapat mencocokkan gambar dan tulisan dengan benar.
 

Beri ulasan produk ini

Spesifikasi Produk

SKU BG-708
ISBN 978-602-291-528-7
Berat 300 Gram
Dimensi (P/L/T) 14 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
Halaman 244
Jenis Cover Soft Cover