Buku KKPK.KOMPETISI DETEKTIF CILIK - Naura Nuraqila | Mizanstore
  • KKPK.KOMPETISI DETEKTIF CILIK
Ketersediaan : Tersedia

KKPK.KOMPETISI DETEKTIF CILIK

Deskripsi Singkat

Mia terpilih menjadi salah satu peserta Pelatihan Detektif Cilik Indonesia! Begitulah kata Kak Cia, salah satu panitia yang menelepon Mia. Pengumuman resminya baru akan diunggah di akun sosial media, dua hari dari pemberitahuan di telepon. Tapi, kok, masih belum ada pengumuman juga, ya? Padahal, sudah dua hari, lho! "Ini, kan,… Baca Selengkapnya...

Rp 35.000 Rp 29.750
-
+

Mia terpilih menjadi salah satu peserta Pelatihan Detektif Cilik Indonesia! Begitulah kata Kak Cia, salah satu panitia yang menelepon Mia. Pengumuman resminya baru akan diunggah di akun sosial media, dua hari dari pemberitahuan di telepon. Tapi, kok, masih belum ada pengumuman juga, ya? Padahal, sudah dua hari, lho!
"Ini, kan, lomba Pelatihan Detektif Cilik Indonesia, pasti pengumumannya penuh misteri ala-ala detektif," kata Kak Masha.
Wah ..., ternyata benar! Lalu, apa saja, sih, pelatihannya? Bisakah Mia dan teman-temannya memecahkan misteri-misteri dalam pelatihan itu? 

Tentang Naura Nuraqila

Naura Nuraqila

Assalamu ’alaikum, Teman-Teman ...
Perkenalkan, namaku Naura Nuraqila Hafidzah. Temanteman bisa memanggilku Naura. Saat menulis kumcer ini, usia ku masih 10 tahun. Aku bersekolah di SDN Pabuaran 03, kelas 5B. Aku lahir di Tangerang pada 19 Januari 2008. Hobiku membaca, menulis, menggambar, mewarnai, membuat cerita, dan membuat karya seni. Cita-citaku ingin jadi penulis, komikus, dan dosen. Oh iya, terima kasih banyak ya, buat teman-teman yang telah membaca kumcer ini sampai selesai. Apakah kalian juga tertarik pada dunia detektif seperti yang aku ceritakan di kumcer ini? Jika Teman-Teman ingin berkenalan denganku, bisa menghubungi lewat akun Facebook: Naura Nuraqila Hafidzah, Instagram: @nauranuraqilah19, Twitter: @nauranahf19, atau juga lewat email: nauranuraqilahafidzah@gmail.com. Aku
tunggu ya, teman-teman! Wassalamu’alakum ...
 




Keunggulan Buku

Buku KKPK Reguler merupakan buku seri Kecil-Kecil Punya Karya. Buku ini mempunyai keunggulan dari pemilihan tema cerita tentang keluarga dan persahabatan. Dikemas dalam bentuk novel, dilengkapi ilustrasi yang bagus, mengajarkan anak untuk selalu disiplin dan menghargai orang lain. Sehingga, akan terbentuk karakter yang baik bagi anak.

Tidak terasa seri Kecil-Kecil Punya Karya® (KKPK) sudah berjalan lebih dari sepuluh tahun. KKPK lahir pada Desember 2003. Penulis yang pertama kali mengusung seri KKPK adalah Sri Izzati, yang saat itu masih duduk di kelas V SD Istiqamah, Bandung. Sri Izzati membuat karya berjudul Kado untuk Umi. KKPK memang diniatkan sebagai wadah yang dapat dimanfaatkan oleh anak-anak dalam menciptakan prestasi pada bidang tulis-menulis.
Setelah karya Sri Izzati, pada Januari 2004 terbit kumpulan puisi karya Abdurahman Faiz, Untuk Bunda dan Dunia. Tidak lama setelah karya Faiz, muncul Dunia Caca (Putri Salsa) dan May, Si Kupu-Kupu (Dena). Ketika para pelopor KKPK beranjak remaja, seri KKPK tidak pernah kehilangan penulis. Anak-anak yang semula hanya menjadi pembaca KKPK, dengan penuh semangat mengirim karya tulis mereka. Nama-nama baru pun terus bermunculan dalam seri KKPK. Bukan jumlah penulis cilik saja yang semakin banyak, ide-ide baru pun tumbuh menyemarakkan seri KKPK. Seiring berjalannya waktu, KKPK tidak lagi berisi puisi dan cerita, ada juga yang mengirim kisah nyata, reportase, sketsa, sampai komik.
Saat ini, hampir semua anak Indonesia mengenal KKPK. Mereka senantiasa menunggu kisah-kisah baru dari temanteman mereka yang menjadi penulis KKPK. Sebagian lagi dari mereka terus berkreasi agar dapat menjadi penulis KKPK. Semoga KKPK semakin dicintai anak-anak Indonesia.

Resensi

Buku KKPK Reguler merupakan buku seri Kecil-Kecil Punya Karya. Buku ini mempunyai keunggulan dari pemilihan tema cerita tentang keluarga dan persahabatan. Dikemas dalam bentuk novel, dilengkapi ilustrasi yang bagus, mengajarkan anak untuk selalu disiplin dan menghargai orang lain. Sehingga, akan terbentuk karakter yang baik bagi anak.

Tidak terasa seri Kecil-Kecil Punya Karya® (KKPK) sudah berjalan lebih dari sepuluh tahun. KKPK lahir pada Desember 2003. Penulis yang pertama kali mengusung seri KKPK adalah Sri Izzati, yang saat itu masih duduk di kelas V SD Istiqamah, Bandung. Sri Izzati membuat karya berjudul Kado untuk Umi. KKPK memang diniatkan sebagai wadah yang dapat dimanfaatkan oleh anak-anak dalam menciptakan prestasi pada bidang tulis-menulis.
Setelah karya Sri Izzati, pada Januari 2004 terbit kumpulan puisi karya Abdurahman Faiz, Untuk Bunda dan Dunia. Tidak lama setelah karya Faiz, muncul Dunia Caca (Putri Salsa) dan May, Si Kupu-Kupu (Dena). Ketika para pelopor KKPK beranjak remaja, seri KKPK tidak pernah kehilangan penulis. Anak-anak yang semula hanya menjadi pembaca KKPK, dengan penuh semangat mengirim karya tulis mereka. Nama-nama baru pun terus bermunculan dalam seri KKPK. Bukan jumlah penulis cilik saja yang semakin banyak, ide-ide baru pun tumbuh menyemarakkan seri KKPK. Seiring berjalannya waktu, KKPK tidak lagi berisi puisi dan cerita, ada juga yang mengirim kisah nyata, reportase, sketsa, sampai komik.
Saat ini, hampir semua anak Indonesia mengenal KKPK. Mereka senantiasa menunggu kisah-kisah baru dari temanteman mereka yang menjadi penulis KKPK. Sebagian lagi dari mereka terus berkreasi agar dapat menjadi penulis KKPK. Semoga KKPK semakin dicintai anak-anak Indonesia.


Buku KKPK Reguler merupakan buku seri Kecil-Kecil Punya Karya. Buku ini mempunyai keunggulan dari pemilihan tema cerita tentang keluarga dan persahabatan. Dikemas dalam bentuk novel, dilengkapi ilustrasi yang bagus, mengajarkan anak untuk selalu disiplin dan menghargai orang lain. Sehingga, akan terbentuk karakter yang baik bagi anak.

Tidak terasa seri Kecil-Kecil Punya Karya® (KKPK) sudah berjalan lebih dari sepuluh tahun. KKPK lahir pada Desember 2003. Penulis yang pertama kali mengusung seri KKPK adalah Sri Izzati, yang saat itu masih duduk di kelas V SD Istiqamah, Bandung. Sri Izzati membuat karya berjudul Kado untuk Umi. KKPK memang diniatkan sebagai wadah yang dapat dimanfaatkan oleh anak-anak dalam menciptakan prestasi pada bidang tulis-menulis.
Setelah karya Sri Izzati, pada Januari 2004 terbit kumpulan puisi karya Abdurahman Faiz, Untuk Bunda dan Dunia. Tidak lama setelah karya Faiz, muncul Dunia Caca (Putri Salsa) dan May, Si Kupu-Kupu (Dena). Ketika para pelopor KKPK beranjak remaja, seri KKPK tidak pernah kehilangan penulis. Anak-anak yang semula hanya menjadi pembaca KKPK, dengan penuh semangat mengirim karya tulis mereka. Nama-nama baru pun terus bermunculan dalam seri KKPK. Bukan jumlah penulis cilik saja yang semakin banyak, ide-ide baru pun tumbuh menyemarakkan seri KKPK. Seiring berjalannya waktu, KKPK tidak lagi berisi puisi dan cerita, ada juga yang mengirim kisah nyata, reportase, sketsa, sampai komik.
Saat ini, hampir semua anak Indonesia mengenal KKPK. Mereka senantiasa menunggu kisah-kisah baru dari temanteman mereka yang menjadi penulis KKPK. Sebagian lagi dari mereka terus berkreasi agar dapat menjadi penulis KKPK. Semoga KKPK semakin dicintai anak-anak Indonesia.

Beri ulasan produk ini

Spesifikasi Produk

SKU RK-1611
ISBN 978-602-420-762-5
Berat 110 Gram
Dimensi (P/L/T) 15 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
Halaman 92
Jenis Cover Soft Cover