Buku STOP PRETENDING START… - Hamza Yusuf | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

STOP PRETENDING START PRACTICING

    Deskripsi Singkat

    Buku ini memaparkan sikap Nabi dalam menghadapi berbagai keadaan dikaitkan dengan masalah umat Islam masa kini, agar kita dapat becermin, apakah  kita telah meneladani Nabi Saw. atau malah sebaliknya. Bagaimanapun Nabi menegaskan dalam sebuah sabdanya, “Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.” Baca Selengkapnya...

    Rp 79.000 Rp 55.300
    -
    +

    Buku ini memaparkan sikap Nabi dalam menghadapi berbagai keadaan dikaitkan dengan masalah umat Islam masa kini, agar kita dapat becermin, apakah  kita telah meneladani Nabi Saw. atau malah sebaliknya. Bagaimanapun Nabi menegaskan dalam sebuah sabdanya, “Aku diutus untuk menyempurnakan akhlak yang mulia.”

    Tentang Hamza Yusuf

    Hamza Yusuf

    Hamza Yusuf adalah seorang ulama asal Amerika Serikat dan salah satu pendiri Zaytuna College—universitas Islam pertama di Amerika yang telah berhasil melahirkan cendekiawan-cendekiawan muslim dan menjadi simbol Islam yang ramah di Negeri Paman Sam. Hamza Yusuf menjadi satu di antara sejumlah pendukung pembelajaran Ilmu Islam klasik, dan telah mempromosikan metode pengajaran Ilmu Islam klasik tersebut ke seluruh dunia. Dia juga adalah salah satu tokoh yang menandatangani A Common Word Between Us and You, suatu surat terbuka dari para ulama Islam kepada para pemimipin Kristiani, menyerukan perdamaian dan saling memahami. Harian The Guardian di Inggris menyebut Hamza Yusuf sebagai “ulama Islam Barat yang paling berpengaruh."




    Keunggulan Buku

    - Kumpulan tulisan pendek sarat makna, ditulis dengan bahasa yang ringan dan mengalir.
    - Meskipun pembahasannya tentang Islam dan permasalan kekinian, tetapi diramu dengan bahasa yang lugas dan mudah dipahami. Khas Hamzah Yusuf.
    - Permasalahan yang dibahas sangat kekinian, sehingga solusi yang ditawarkan bisa menjadi rujukan langsung buat kita dalam menyikapi permasalan yang terjadi di sekitar kita saat ini.

    Resensi

    Kutipan dalam buku:

    Orang yang bahagia adalah orang yang belajar dari cobaan orang lain, bukan belajar dari cobaan yang menimpa dirinya sendiri. Dengan melihat cobaan orang lain, dia bangun melihat kenyataan bahwa satu-satunya cara untuk mencegah cobaan itu adalah berhenti dan kembali kepada Allah Swt.

    Segala hal yang menjauhkan kita dari-Nya merupakan tanda bahwa hati kita perlu dibenahi.

    “Ada dua jenis orang yang tidak bisa belajar: orang sombong dan orang yang terlalu pemalu.” Malu dalam konteks ini tercela.

    “Anda mengaku cinta surga, tetapi Anda tidak berbuat untuk masuk surga.” Anda juga mengaku takut neraka, tetapi Anda tidak melarikan diri darinya. Inilah ketika manusia menjadi sangat aneh.

    “Jika dua Muslim bertemu (berhadap-hadapan) dengan kedua pedang mereka (untuk bertarung), maka mereka berdua masuk neraka.” (Sabda

    Nabi Saw.)

    “Siapa yang tidak punya rasa belas kasih, dia tidak akan dikasihi (oleh Allah Swt.).” (Sabda Nabi Saw.)

    Secara alami, manusia itu dinamis. Pada satu waktu, orang bersikap tertentu, dan pada waktu yang lain bersikap beda dengan sebelumnya.

    “Ikutilah hal buruk dengan hal baikmaka itu akan menghapuskannya.” (Sabda Nabi Saw.)

    Islam merupakan agama jalan tengah. Pemisahan absolut yang menyembunyikan suatu unsure adalah tidak sehat. Namun, di saat yang sama ketiadaan penghalang juga tidak sehat.

    “Siapa saja yang sangat sibuk berzikir mengingat-Ku, sampai dia tidak meminta apa-apa kepada-Ku, niscaya dia Kuberi lebih daripada yang Kuberikan kepada orang yang meminta kepada-Ku.” (Sabda Nabi Saw.)

    Doa adalah pengakuan ihwal siapa yang memegang kendali. Jadi, meskipun Anda yang punya kunci mobil dan duduk di belakang setir,

    jangan pernah merasa diri Anda adalah orang yang “menundukkannya”.

    “Jika engkau melihat Makkah, gunung-gunungnya berlubang dengan selang menembusnya (terowongan). Anda pun melihat gedung-gedungnya

    mencapai (melampaui) puncak gunung. Jika sudah demikian, Hari Kiamat berarti telah membayangi.” (Sabda Nabi Saw.)

    Lebih baik Anda berjumpa dengan Tuhan Anda setelah menanam sesuatu

    atau berbuat suatu hal positif, daripada berjumpa dengan-Nya tanpa melakukan apa-apa.

    “Apabila akhir zaman tiba, sementara engkau sedang menanam suatu

    bibit, jika engkau bisa menanamnya sebelum ia tiba, rampungkanlah

    penanamannya.” (Sabda Nabi Saw.)

    Spesifikasi Produk

    SKU NA-159
    ISBN 978-602-385-472-1
    Berat 340 Gram
    Dimensi (P/L/T) 14 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
    Halaman 376
    Jenis Cover Soft Cover

    Produk Hamza Yusuf

















    Produk Rekomendasi