Buku ASTA'S - Marsella Tina | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

ASTA'S

    Deskripsi Singkat

    Nary nggak habis pikir dengan sikap Asta. Cowok itu menolong Nary saat diganggu Radit. Agar Radit segera pergi, Asta dengan tegas bilang bahwa Nary adalah pacarnya. What? Nary langsung jantungan! Sejak kapan dia jadi pacar cowok ganteng dan cool itu? Meski bingung dengan pernyataan Asta, Nary juga sulit menolak pesonanya.… Baca Selengkapnya...

    Rp 79.000 Rp 55.300
    -
    +

    Nary nggak habis pikir dengan sikap Asta. Cowok itu menolong Nary saat diganggu Radit. Agar Radit segera pergi, Asta dengan tegas bilang bahwa Nary adalah pacarnya. What? Nary langsung jantungan! Sejak kapan dia jadi pacar cowok ganteng dan cool itu?

    Meski bingung dengan pernyataan Asta, Nary juga sulit menolak pesonanya. Dari situlah hubungan aneh Nary dan Asta bermula. Saat itu, Nary belum tahu apa yang akan dihadapinya, termasuk masalah-masalah Asta. Kerumitan hidup Asta mungkin saja membawa gadis periang itu ke dalam bahaya.

    Tentang Marsella Tina

    Marsella Tina

    Sering dipanggil Tina atau Sella. Lahir pada tanggal 16 Agustus 2002. Sekarang masih mengenyam pendidikan di bangku SMA .
    Orangnya pendiam dan kurang suka keramaian. Di luar pendiam, tapi sangat berbeda ketika sedang bersama sahabat dan keluarga. Suka membaca dan menulis. Salah satu manusia yang kurang percaya diri. Suka menjadi sangat absurd di jam dan hari tertentu.
    Gak pinter cari topik pembicaraan. Terlebih sangat kaku dengan orang yang baru dikenal atau kurang akrab. Seorang K-Popers garis keras. Suka boyband Exo dan girlband Red Velvet beserta Apink. Sering mengakui diri sebagai masa depannya Chanyeol dan kembarannya Irene.
    Suka tipe cowok dingin dan romantis dari perbuatan, bukan dari kata-kata. Karena faktor tersebut, muncullah karakter Asta.
    Asta’s merupakan karya pertamanya yang diterbitkan dan telah dibaca lebih dari 5,4 juta kali di Wattpad.

    Temukan Tina di sini yah!

    • Instagram : marsella_tina
    • Wattpad   : ShinyAlph
    • LINE       : marsellatina16

     


     

     




    Keunggulan Buku

    Asta’s merupakan karya dari Marsella Tina dan telah dibaca lebih dari 5,3 juta kali di Wattpad.
    Kisahnya yang pelik tentang kehidupan cinta dan persahabatan remaja membuat pembaca sulit berpaling hingga akhir cerita. Didukung dengan penokohan yang mencuri hati pembaca, yaitu Asta yang dingin dan Nary yang ceria, kisah ini menjadi begitu hidup dan akan bikin pembaca remaja geregetan.
    Novel debut dari Marsella Tina ini akan menghadirkan sisi lain dari cerita cinta remaja, yang tidak hanya menghadirkan tawa, tetapi juga dibumbui masalah yang pelik. Setiap bagian pada ceritanya menampilkan kehidupan yang terasa real, dan dihiasi dengan adegan-adegan yang menciptakan ketegangan bagi pembaca saat memulai dan mengulik konfliknya.
    Kisah Asta’s ini akan mendapatkan tempat spesial di hati para pembaca remaja.

    Cuplikan Cerita
    Lagu “The Music of the Night” dari Andrew Lloyd Webber mengalun lembut, menambah kesan damai di ruangan tersebut. Embusan angin yang menggerakkan ranting dan dedaunan terdengar dari salah satu jendela yang terbuka lebar, mempersilakan semilir angin masuk dengan bebas.
    Pekarangan rumah bercat putih itu terlihat tenang. Seolah tak ada penghuni di sana. Namun, nyatanya, seorang cowok tengah asyik menjelajahi alam mimpi di salah satu ruangan rumah tersebut. Dia terlihat nyenyak tidur telentang dengan satu lengan menutupi mata. Tak ada suara dengkuran dari cowok itu. Yang ada hanyalah deruan napas teratur.
    Cowok itu menghela napas pelan ketika terbangun. Dia menegakkan punggung, mengacak rambutnya, lalu bangkit berdiri. Sambil mengusap tengkuk, dia membuka pintu dan segera keluar dari kamar. Dengan malas, dia melangkah menuruni anak tangga menuju dapur. Membuka pintu kulkas, lalu mengambil sebotol air dingin dan langsung meneguknya. Dia membiarkan cairan dingin tersebut mengalir masuk melewati kerongkongan, membuat jakunnya naik-turun dengan suara tegukan yang khas.
    Ting tong.
    Dia mendengkus pelan tatkala mendengar suara bel rumahnya menggema. Siapa yang bertamu? Bukankah ini waktunya tidur siang? Cowok itu berjalan menuju pintu utama rumahnya. Siapa pun itu, pasti cuma orang yang kurang kerjaan dan tak tahu waktu untuk berkunjung.
    “Apa kabs, Bro?” Sapaan tersebut segera menyambutnya ketika pintu terbuka. Walau belum dipersilakan masuk, kedua orang yang berdiri di luar langsung menyelonong dengan santai, membuat cowok itu kembali mendengkus kesal dan segera menutup pintu.
    Dia berjalan mendekat, menaikkan satu alis. Sambil memasukkan tangan ke saku celana pendek selututnya, dia menatap kedua tamu tak diundang yang kini sibuk dengan kegiatan masing-masing.
    “Lo pada ngapain ke sini?” Kening cowok itu tampak berkerut, memandang datar dua orang di hadapannya.
    “Cuma mau infoin kalo Axel nantangin lo lagi. Gimana?” Salah seorang tamu, yang sedang memainkan ponselnya, berceletuk.
    Decihan terdengar dari cowok itu. Perlahan seringaian tercetak jelas di bibirnya.
    “Kapan?”
    “Hari ini jam 4.00 sore. Dekat lapangan tenis outdoor.
    Cowok lain, yang sedari tadi diam, angkat suara. “Cuma pancingan kecil, Ta. Nggak usah diladenin.”
    “Asta mana mau diem kalo udah ditantang gitu,” sahut cowok yang memainkan ponselnya lagi. Sekilas dia menatap sahabatnya itu, lalu terkekeh pelan. “Udah, terima aja, Ta. Lagian kapan lagi bisa lihat si pengecut Axel,” tambahnya.
    “Kok, gue kayak lagi dibisikin iblis sama malaikat, ya?” tanya Asta. Dia terkekeh seraya mulai meregangkan badannya yang terasa kaku.
    Dia adalah Asta Luciano Arcano, sang pemilik rumah tersebut. Wajahnya dapat menarik hati kaum hawa. Namun, tak seorang pun dapat menebak jalan pikirannya. Termasuk kedua tamu tak diundang kali ini, yang selalu mengatakan bahwa mereka sahabatnya, yakni Liel dan Willi.
    “Lapangan tenis dekat minimarket tempat lo pada nongkrong itu?”
    Liel mengangguk tak acuh setelah melirik Asta. “Jangan lupa, hari ini.”
    “Lo mau ke sana, Ta?” timpal Willi menanggapi, merasa heran dengan makhluk yang satu ini.
    Asta mengangkat satu alisnya. “Kayak yang Liel bilang, kapan lagi gue bisa ketemu dia.”
    “Besok sekolah, Ta. Lo mau dateng di hari pertama sekolah dengan muka bonyok?” Willi kembali berceletuk dengan raut wajah tak suka.
    “Nah. Ide yang bagus. Kadar ketampanan gue makin nambah kalo gitu.” Asta berjalan menuju sofa, lalu berbaring di sana. Dia menghela napas sebelum kembali melirik sahabatnya.
    “Ngapain lo pada ke sini?” hardik Asta kembali ketika teringat pertanyaan awal yang dilontarkannya saat melihat dua orang itu datang.
    “Rumah lo, tuh, enak, Ta. Sepi, banyak makanan, dan semua yang dibutuhkan ada di sini. Emang rumahable, dah.” Liel menyimpan ponselnya, lalu menyengir.
    Asta menipiskan bibir. “Rumah gue tertutup rapat buat orang nista kayak kalian berdua. Enak banget, ya, lo pada dateng nggak diundang, pulang nggak diantar.”
    “Dikira jelangkung,” sambung Willi sambil mencamil makanan yang sempat dia ambil di kulkas.
    “Gue bawa motor, buat apa diantar segala.” Liel langsung mengaduh kesakitan ketika sebuah bantal menabrak wajahnya.
    “Libur kali ini berapa bulan, sih? Lama banget perasaan,” tanya Asta, yang disambut decakan kedua sahabatnya.
    “Ya, kali, libur sekolah sampe bulanan,” gerutu Liel seraya mengusap wajahnya.
    “Baru dua minggu enam hari. Dan, sialnya besok masuk sekolah. Ck, ngomong ke mama lo panjangin dikit, kek, liburannya. Cepet amat masuknya,” cerca Willi, yang masih sibuk memasukkan camilan ke mulut.
    “Bagus. Suntuk gue di rumah mulu.”
    “Di rumah mulu pala lo kinclong.” seru Liel, lalu merampas camilan yang dimakan Willi.
    “Itu punya gue, Nyet.”
    “Selo, dong.”
    “Lo juga selo, Sat.”
    “Nama gue bukan Satria. Jangan panggil gue ‘Sat’, dong. Panggil sayang, baby, atau honey boleh, kok.”
    Willi bergidik ngeri sambil menatap Liel jijik.
    “Aku selalu untukmu, Babehhh ....” Liel mengedipkan satu matanya sambil tersenyum jenaka.
    Asta, yang sedari tadi diam, memilih bangkit dari sofa, lalu berjalan menaiki tangga menuju lantai dua.
    “Jangan mesum di rumah gue.”
    “GUE NGGAK MESUM, YA!” teriak Willi menggema disambung gelak tawa Liel.
    Sambil tersenyum semringah, Nary melepaskan celemek yang dikenakannya. Lalu, gadis itu membawa kue yang baru matang dari oven menuju meja makan. Dengan lihai, tangannya yang memegang pisau memotong kue buatannya itu.
    Kerutan halus muncul di keningnya ketika potongan kue itu masuk ke mulut. Lidah Nary terus mengecap rasanya. “Kok, rasanya gini, sih ....”
    Gadis itu berpikir keras. Mengingat apa saja bahan yang belum dia masukkan, karena rasa kue buatannya kali ini kurang sempurna. “Kayaknya kelebihan tepung,” gumamnya sambil menowel-nowel kue di hadapannya.
    “Kamu buat lagi?”
    Nary berjengit kaget, lalu mengelus dada. Dia berbalik dan mendapati sang mama kini berdiri di sampingnya dengan alis terangkat.
    “Mama kalo dateng jangan kayak hantu ngapa. Nggak ada suaranya sama sekali,” gerutu Nary, lalu kembali melihat kue buatannya.
    Belum merasa putus asa, Nary berjalan mendekati tangga yang menghubungkan lantai bawah dengan lantai atas.
    “Ma, Nary mau beli bahan kue. Nary keluar bentar, ya.”
    Acungan jempol dilihatnya dari Cita, mamanya, sebelum dia berbalik dan menaiki tangga.
    Setelah mengambil dompet dan kunci motor di kamarnya di lantai atas, Nary bergegas keluar dari rumah. Dia memakai helm, lalu melajukan motor menuju minimarket depan kompleks. Sebenarnya bisa saja Nary berjalan kaki. Namun, karena malas dan tak ingin menyita banyak waktu, dia memilih menggunakan motor.
    Nary bersenandung pelan. Kadang dia mengklakson motornya sambil tersenyum ketika berpapasan dengan tetangga yang dikenal.
    Sesampainya di tempat tujuan, Nary memarkir motor, lalu masuk. Gadis itu menegur kasir dan mulai mencari bahan yang dibutuhkan untuk kue yang akan dibuat. Setelah selesai, Nary membawa barang-barangnya dan meletakannya di atas meja kasir. Senyuman ramah langsung dilayangkan wanita kasir berusia sekitar 25 tahun yang sudah mengenalnya itu.
    “Masih giat bikin kue, Ry?” ujar kasir itu sambil menotalkan belanjaan Nary.
    Sudut bibir Nary terangkat, lalu dengan semangat mengangguk. “Iya nih, Mbak. Hehe ....”
    Setelah memasukkan barang belanjaan Nary ke kantong, kasir itu mengulas senyuman. “Semangat, ya, buatnya.”
    Nary terkekeh pelan, “Siap, Mbak! Nanti kalo udah jadi, aku bawain, deh.”
    Setelah membayar dan mengambil barang belanjaan, Nary bergegas keluar. Tetapi, matanya lantas tak sengaja menatap sekelompok orang sedang mengadang seorang laki-laki tak jauh dari tempatnya—lebih tepatnya di dekat lapangan tenis terbuka. Nary bergidik ngeri melihat wajah-wajah menyeramkan itu. Namun, tak bisa dimungkiri jika cowok yang diadang itu mempunyai pesona yang sulit dilupakan. Setelah beberapa menit memperhatikan, Nary mengedikkan bahu tak acuh, lalu segera menaiki motornya, bergegas pergi dari sana.
     

    Resensi

    Beri ulasan produk ini

    Spesifikasi Produk

    SKU BE-123
    ISBN 978-602-430-531-4
    Berat 350 Gram
    Dimensi (P/L/T) 14 Cm / 20 Cm/ 0 Cm
    Halaman 332
    Jenis Cover Soft Cover