Buku NIKSEN - Olga Mecking | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

NIKSEN

    Deskripsi Singkat

    Orang-orang Belanda termasuk yang paling bahagia di dunia. Rahasia mereka? Mereka adalah ahli Niksen, yaitu sebuah seni tidak melakukan apa-apa. Niksen bukanlah suatu bentuk meditasi, juga bukan suatu kondisi kemalasan atau kebosanan.  Caranya bukan dengan berhenti menelusuri media sosial atau bertanya-tanya apa yang akan Anda masak untuk makan malam. Namun… Baca Selengkapnya...

    Rp 79.000 Rp 59.250
    -
    +

    Orang-orang Belanda termasuk yang paling bahagia di dunia. Rahasia mereka? Mereka adalah ahli Niksen, yaitu sebuah seni tidak melakukan apa-apa.

    Niksen bukanlah suatu bentuk meditasi, juga bukan suatu kondisi kemalasan atau kebosanan. 
    

    Caranya bukan dengan berhenti menelusuri media sosial atau bertanya-tanya apa yang akan Anda masak untuk makan malam. Namun membuat pilihan sadar untuk duduk kembali, melepaskan, dan tidak melakukan apa pun.

    Didukung dengan saran dari para ahli terkemuka dunia tentang kebahagiaan dan produktivitas, buku ini membahas sains yang mendasari di balik Niksen dan bagaimana melakukan lebih sedikit sering kali dapat menghasilkan lebih banyak. 



    Keunggulan Buku

    • Niksen, banyak disejajarkan dengan tren gaya hidup ala Eropa seperti Hygge  dan Lagom. Namun, beberapa artikel menyebutkan bahwa Niksen dianggap lebih efektif dan mudah diaplikasikan, sebab ia tak perlu persiapan khusus, zero-cost, dan tidak perlu melibatkan orang lain sama sekali. Dengan kata lain, Niksen juga memotivasi self-love, serta bisa menikmati dan menghargai waktu untuk diri sendiri. 
    • Menguraikan hasil riset dan diskusi dengan pakar produktivitas dan psikolog tentang bagaimana meluangkan waktu dengan tidak melakukan apa-apa justru dapat membuat seseorang  lebih bahagia, lebih produktif dan kreatif, serta benefitnya untuk kesehatan.

     

    RINGKASAN

    Jadi, Kenapa Kita Perlu Niksen?
    Karena sudah banyak sekali ragam tren, filosofi, dan obat sapu jagat praktis di tengah-tengah kita, untuk apa menggembar-gemborkan satu lagi solusi serupa? Saya sering mendapat pertanyaan ini saat wawancara dan saya tidak terkejut. Biar bagaimanapun, berpangku tangan tidak terkesan sebagai ide yang revolusioner. Namun, sebagaimana yang akan Anda jumpai, niksen bukan sekadar tidak melakukan apa-apa, melainkan lebih dari itu. Pada masa sekarang, ketika semua orang menjalani hidup yang luar biasa sibuk, penolakan untuk menggeliang-geliut terus ke sana kemari seperti cacing kepanasan justru hebat. Niksen akan membantu Anda melepas sebagian dari pembawaan sok sibuk itu alih-alih menambahnya.

    Akan tetapi, kesibukan hanyalah sebagian dari masalah. Ada pula tekanan terus-menerus untuk unjuk diri di tiap area kehidupan kita. Kita menuntut diri sendiri untuk mencurahkan diri secara total dalam pekerjaan (pantang membuang waktu dan selalu semakin produktif), kemudian pulang ke rumah yang tertata rapi dan tak bercela (tolong beri tahu saya bagaimana caranya!), membesarkan anak-anak yang sopan dan kreatif (baca daftar ini yang menjabarkan segala macam kesalahan kita dalam mengasuh anak), dan menyediakan waktu untuk mengantarkan anak-anak ke segala jenis kegiatan olahraga dan lain-lain yang menstimulasi jiwa raga. Jangan lupa bahwa kita diharapkan juga untuk menjadi pasangan yang suportif. Dan bagaimana dengan kesehatan, apakah Anda memasang ekspektasi tinggi untuk itu? Kebiasaan makan, sudahkah Anda mencoba spirulina atau kubis keriting? Sudahkah Anda ke sasana olahraga akhir-akhir ini? Apakah Anda siap mengikuti maraton berikut? Dan, jika pertanyaan-pertanyaan ini membuat Anda marah, bagaimana dengan lokakarya mindfulness yang sempat Anda ikuti supaya menjadi insan yang lebih tenang dan baik hati?

    Kita menuntut diri kita untuk menjadi, meminjam istilah orang-orang Jerman, eierlegende Wollmilchsau. Atau babi yang menghasilkan susu, telur, dan wol, bukan sekadar daging. Kita menuntut diri agar menjadi segalanya, menjadi serbabisa, sepanjang waktu. Menjadi manusia zaman modern sungguh melelahkan.

    Dalam kondisi batiniah inilah, saat kita merasa diri kita yang sekarang masih kurang, kita lantas terdorong untuk membaca tentang hygge atau KonMari atau entah apa tren baru yang sedang digemari saat ini. Namun, bagaimana dengan upaya tambahan yang kemudian harus kita kerahkan untuk mempraktikkan pendekatan-pendekatan itu? Apa yang harus kita lakukan? Apa yang harus kita beli?
    Niksen memikat hasrat kita yang ingin hidup lebih sederhana dan minimalis. Membenahi hidup telah menjadi populer beberapa tahun terakhir ini dan karena alasan itulah saya meyakini bahwa minat terhadap niksen muncul bukan secara sekonyong-konyong. Hasrat untuk tidak melakukan apa-apa mungkin sudah setua umat manusia itu sendiri. Hasrat tersebut semata-mata dorman. Kesannya seolah-olah hasrat itu tidak bernama dan alhasil sukar dibicarakan. Ini berubah ketika orang-orang menemukan niksen—kata yang bisa dengan mudah mereka lafalkan—dan perbincangan tentang itu sontak menjadi meriah.

    Kalau begitu, siapa yang memutuskan apakah sesuatu akan menjadi tren atau tidak? Orang yang ingin memeloporinya, atau orang-orang yang menangkap “sesuatu” itu, kemudian mulai membaca dan menulis tentang itu, atau orang-orang yang merengkuh tren tersebut dalam kehidupan mereka? Menurut Merriam-Webster Dictionary, tren adalah (salah satunya) “kecenderungan atau kelaziman yang sedang lumrah, gerakan umum, gaya atau preferensi masa kini, atau alur perkembangan tertentu.”

    Apakah orang-orang tengah bergerak untuk mulai mempraktikkan niksen dalam kehidupan mereka? Apakah ini kecenderungan atau kelaziman? Jika begitu, saya harap buku ini bisa membantu memberi penjelasan mengenai apa niksen itu dan cara untuk menghadirkan niksen di dalam kehidupan kita.

    Resensi

    Spesifikasi Produk

    SKU BI-165
    ISBN 978-602-291-836-3
    Berat 300 Gram
    Dimensi (P/L/T) 13 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
    Halaman 248
    Jenis Cover Soft Cover

    Produk Olga Mecking

















    Produk Rekomendasi