Buku Surat Cinta Tanpa… - PIT SANSI | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

Surat Cinta Tanpa Nama

    Deskripsi Singkat

    Gara-gara surat cinta misterius, Sabrina dan Jovan tanpa sengaja menjadi sepasang kekasih. Sabrina yang bahkan nggak kenal Jovan, tentu saja protes. Ia terus berusaha putus dari Jovan. Syarat Jovan hanya satu, jika Sabrina mampu memecahkan soal matematika darinya, mereka putus. Mungkin nggak, sih, mecahin soal dari Dewa Matematika di sekolah?… Baca Selengkapnya...

    Rp 79.000 Rp 59.250
    -
    +

    Gara-gara surat cinta misterius, Sabrina dan Jovan tanpa sengaja menjadi sepasang kekasih. Sabrina yang bahkan nggak kenal Jovan, tentu saja protes. Ia terus berusaha putus dari Jovan. Syarat Jovan hanya satu, jika Sabrina mampu memecahkan soal matematika darinya, mereka putus. Mungkin nggak, sih, mecahin soal dari Dewa Matematika di sekolah?

    Sementara itu, Kak Arka, gebetan Sabrina, makin hari makin salah paham kepadanya. Padahal, Sabrina nggak ada rasa sama Jovan. Grrr! Seakan belum runyam, pada waktu yang sama, Sabrina terus mendapat teror. Mulai dari serangan di medsos sampai kecelakaan yang mencederai dirinya.

    Hari-hari Sabrina rumit banget! Meski memusingkan, ia bertekad harus lepas dari Jovan dengan usahanya sendiri. Juga, menemukan orang jahat yang selama ini menerornya.



    Keunggulan Buku

    Pit Sansi. Perempuan lulusan Sarjana Desain Grafis yang
    lahir tanggal 10 Desember ini berupaya menjadi penulis yang
    produktif.
    Surat Cinta Tanpa Nama adalah novel keenamnya yang
    berhasil diterbitkan. Novel lainnya yang berjudul Just Be Mine, My
    Ice Girl, My Ice Boy, Saga dan Hello to My Ex sudah bisa didapatkan
    di toko-toko buku. Selain itu, karya-karya Pit Sansi juga bisa
    kalian dapatkan dalam format digital di Google Play Books.
    Sapa penulis melalui:
    Wattpad: pitsansi
    IG: pitsansi
    Surel: pitsansi@gmail.com

    Testimoni:

    “Khas cerita Pit Sansi, bukan sekadar kisah romance remaja, selalu ada teka-teki yang bikin gemes. Dan matematika jadi terlihat menarik setelah baca cerita ini. Seru banget!”

    Arumi E — penulis novel We Could Be In Love & Aku Tahu Kapan Kamu Mati

     

    “Aku rasa cerita Surat Cinta tanpa Nama sangat menggemaskan. Apalagi dibalut teka-teki seperti ciri khas Pit di cerita-ceritanya yang lain. Bikin penasaran dan nggak sabar baca tiap halamannya. Good job!”

    Ainun Nufus – penulis novel Lavina & Erlan

    Cuplikan:

    Aku menghentikan langkahku tiba-tiba ketika menemukan
    sesuatu di dekat kakiku. Sari berdecak sebal dan tetap berusaha
    menahan bahuku.
    “Buruan, Sa. Kak Merry ada di belakang. Nanti kita kena
    tegur lagi!”
    Aku mengabaikan perkataan Sari karena lebih tertarik
    pada sesuatu berwarna merah hati yang kutemukan. Bentuknya
    seperti sebuah surat. Aku menunduk untuk meraihnya dan
    menoleh cepat mencari seseorang yang kemungkinan besar baru
    saja menjatuhkannya.

    “TUNGGU!” seruku pada seorang cowok ber-hoodie hitam,

    yang kuyakini sebagai orang yang baru saja melewatiku.

    Beruntung cowok itu menyadari seruanku.

    “Surat Kakak jatuh,” ucapku sambil mengulurkan surat itu

    kepadanya. Aku yakin cowok itu adalah anak kelas XII.

    Ia melirik surat yang kuulurkan, kemudian berbalik

    sepenuhnya menghadapku sambil menatapku lurus tanpa

    ekspresi. Tatapannya terlihat sangat dingin dan tidak bersahabat.

    Sepertinya aku mengenalinya. Ia salah seorang siswa

    berprestasi di sekolah, yang setahuku kini namanya sedang jadiperbincangan hangat. Bukan hanya karena prestasi di bidang

    akademik, tetapi wajahnya yang tampan dan sikap sedingin es

    kabarnya menjadi magnet kuat kaum hawa di sekolah ini. Siapa

    namanya? Jo ... Jovan? Aku sedikit tidak yakin.

    Cowok itu tidak langsung menyambut surat yang kutemukan.

    Ia malah beberapa kali menoleh ke kiri dan kanan, seolah

    memberi isyarat bahwa banyak orang yang kini memperhatikan

    kami. Aku mulai menyadari seruanku tadi pasti sangat nyaring

    hingga membuat kami jadi pusat perhatian seperti ini.

    Banyak bisikan-bisikan miring di sekitarku yang sampai ke

    telingaku. Orang-orang itu mulai bergosip tanpa tahu kejadianyang sebenarnya. Tapi, aku sama sekali tidak bisa menyalahkan

    mereka. Biar bagaimanapun, dilihat dari sudut mana pun,

    posisiku saat ini jelas terlihat seperti sedang memberikan surat

    cinta kepada cowok di depanku. Yang benar saja?! Mengapa aku

    baru menyadarinya sekarang?

    Cowok itu balik menatapku masih dengan tatapan yang

    sama, sementara aku mulai terusik dengan bisikan-bisikan

    mengganggu di sekitarku.

    “Diterima!” ucap cowok itu tenang sambil menyambut surat

    dari tanganku.

    Perkataannya sukses membuat suasana di aula semakin

    ricuh. Entah sejak kapan aula kembali penuh dengan sekumpulan

    siswa dari berbagai kelas. Mereka mengurungkan niat untuk

    keluar gedung aula dan mengelilingi kami, seolah menyaksikan

    kami jauh lebih seru daripada acara pensi yang baru saja usai.

    “B-bukan begitu maksudku! Kenapa aku jadi gagap begini?

    Maksudku surat itu—”

    “Kita jadian!”

    Cowok itu memotong ucapanku, hingga membuatku

    ternganga mendengar ucapannya. Bisikan di sekitarku sudah

    berubah menjadi sorakan dan tepukan yang sangat bising,

    mengganggu konsentrasiku dan membuatku sulit mencerna apa

    yang baru saja terjadi.

    “What?” hanya satu kata itu yang berhasil kulontarkan.

    Aku sungguh tak mengerti dengan semua kejadian yang

    membingungkan ini.

    Apa dia baru saja menembakku?

    Resensi

    Spesifikasi Produk

    SKU BE-133
    ISBN 978-602-430-619-9
    Berat 320 Gram
    Dimensi (P/L/T) 15 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
    Halaman 276
    Jenis Cover Soft Cover

    Produk PIT SANSI

















    Produk Rekomendasi