Buku KONMARI MENGUBAH HIDUPKU - Khoirun Nikmah | Mizanstore
  • KONMARI MENGUBAH HIDUPKU
Ketersediaan : Tersedia

KONMARI MENGUBAH HIDUPKU

    Deskripsi Singkat

    Marie Kondo, seorang konsultan berbenah asal Jepang, memperkenalkan metode merapikan yang ampuh tiada duanya, KonMari. Keampuhan metode ini makin marak dirasakan di Indonesia, tepatnya setelah buku The Life-Changing Magic of Tidying Up diterjemahkan dan diterbitkan dalam bahasa Indonesia pada tengah tahun 2016 silam. Khoirun Nikmah yang akrab disapa Nikmah, membaca… Baca Selengkapnya...

    Rp 45.000 Rp 38.250
    -
    +

    Marie Kondo, seorang konsultan berbenah asal Jepang, memperkenalkan metode merapikan yang ampuh tiada duanya, KonMari. Keampuhan metode ini makin marak dirasakan di Indonesia, tepatnya setelah buku The Life-Changing Magic of Tidying Up diterjemahkan dan diterbitkan dalam bahasa Indonesia pada tengah tahun 2016 silam.

    Khoirun Nikmah yang akrab disapa Nikmah, membaca buku tersebut, terkesima, dan akhirnya—bersama suami—mempraktikkan metode ini. Efek metode KonMari tidak hanya tampak pada fisik rumahnya yang jauh lebih rapi, tetapi KonMari ini juga mampu mengubah cara pandang, sikap, dan bahkan menuntaskan pergulatan masa lalunya yang menjadi momok hidupnya selama ini . The book has changed my life so greatly!

    Secara rutin dia berkorespondensi dengan Tim Marie Kondo, hingga mendapat restu untuk mendirikan Komunitas KonMari Indonesia.Nikmah dan suami aktif menginisiasi kelas bagi orang-orang yaang membutuhkan semangat dan dukungan untuk ber-KonMari. Bermula dari Whatsapp Group bagi tujuh ratus anggota pertama, kegiatan rutin komunitas ini berkembang menjadi kelas offline yang digelar berbagai perjuru Indonesia.

    Melalui buku ini, Nikmah mengajak lebih banyak lagi mereka yang ingin berproses dan menerapkan nilai KonMari bersama-sama. Dimulai dari membandingkan KonMari dengan beberapa model decluttering (berbenah) lainnya hingga akhirnya mantap berpegang pada metode ini. Dengan telaten, Nikmah memberi penyesuaian pada ide awal metode ini sesuai dengan kondisi di Indonesia.

    -

    Nama saya Khoirun Nikmah. Teman-teman biasa memanggil saya Nikmah atau Niknik, sesuka-suka mereka saja. Ada juga yang memanggil saya Khoir, Irun, atau Irul. Namun, saya lebih suka dipanggil Niknik.

    Usia saya sekarang 27 tahun, sudah menikah dan memiliki satu putra. Sejak kecil, saya sangat menyukai aktivitas berbenah. Namun, berbeda dengan Marie Kondo yang fokus dan konsisten menekuni passion-nya dalam beres-beres, saya justru minder dan malu terhadap “passion” tersebut. Saking mindernya, suatu hari saya memutuskan untuk tidak mau berbenah lagi dan mengalihkan perhatian saya pada hobi yang lain, yaitu membaca buku.

    Sebelum masuk ke sana, biar saya ceritakan dulu kenangan masa kecil saya soal beres-beres dan berbenah. Ketika kecil, saya pernah menjadi “tukang bersih-bersih” di beberapa rumah orang, mulai dari tetangga, saudara, bahkan guru sekolah. Jika Marie Kondo melakukan hobinya itu lantaran keluarganya sibuk dengan urusannya masing-masing, saya justru melakukannya sebab melihat Emak melakukannya. Emak di sini bukanlah ibu saya, melainkan nenek saya. Saya adalah satu-satunya cucu Emak yang memanggil beliau sebagaimana anak-anaknya memanggil. Semua cucu yang lain memanggil beliau “Mbah” (Jawa, ‘nenek’).

    Saya selalu ikut Emak ke mana pun beliau pergi. Emak mencari penghidupan dengan memanfaatkan berbagai keterampilan rumah tangga yang dimilikinya, termasuk ketika dipanggil orang untuk masak maupun berbenah. Sebelumnya saya tinggal bersama Ibu dan Bapak di kampung halaman Bapak. Kampung ini terletak di kabupaten yang berbeda dengan kampung Emak. Namun, karena Ibu dan Bapak berpisah ketika usia saya sekitar 3 tahun, sejak itu saya diasuh dan dididik oleh Emak (Nenek) dan Mbah (almarhum Kakek). Kehidupan ekonomi mereka cukup sulit, tetapi keduanya berhati baik dan berwawasan luas. Mereka mendidik saya dengan penuh kasih sayang, sebagaimana Emak dulu mendidik Ibu.

    Saya banyak belajar dari pemikiran kakek dan nenek saya, mulai pelajaran kesederhanaan, keikhlasan, dan etos kerja. “Kehidupan itu keras maka jangan lembek,” demikian nasihat almarhum kakek saya. Nasihat itu selalu terngiang hingga sekarang. Almarhum kakek saya suka membaca, bahkan kertas koran pembungkus cabai pun suka beliau baca. Salah satu cita-cita kakek adalah beliau ingin suatu saat nanti ada generasinya yang berpendidikan, minimal mampu lulus sarjana. Sebab, tidak ada satu pun anaknya yang melanjutkan ke perguruan tinggi. Jadi, harapannya ada pada cucunya ini. Impian kakek pada akhirnya terwujud walaupun tidak bisa menyaksikannya sendiri. Sebab, kakek meninggal dunia ketika saya masih SMP.

    Selain suka ikut Mbah angon (menggembala) kambing dan pergi ke sawah, saya juga sering ikut Emak menginap di rumah orang untuk masak besar di acara hajatan. Emak sangat pandai memasak, beliau sudah semacam chef handal dan terkenal di jamannya. Emak juga bisa memprediksi anggaran dari sebuah hajatan besar. Ia membuat anggaran dengan rinci dan tepat sehingga tidak ada yang terbuang sia-sia. Hasil masakannya sangat enak, piring tamu licin tandas. Saat piringnya akan dicuci, tidak ada yang namanya sisa makanan masih menempel. Emak benar-benar menerapkan zero food waste dalam perencanaannya.

    Selain itu, Emak juga punya kegiatan rutin, yaitu mengunjungi rumah Buyut untuk berbenah. Rumah Buyut sangat besar dan memiliki banyak kamar, perabot, serta gudang. Dari sanalah saya melihat Emak merapikan segalanya, dan sejak itu pula saya selalu dilibatkan untuk sekadar bantu-bantu. Salah satu motivasi saya mau ikut bersih-bersih saat itu adalah supaya bisa dapat lungsuran barang atau buku dari pemilik rumah, hehe.

    Menginjak SD, kegemaran berbenah saya semakin membara, hampir setiap pulang sekolah saya berkunjung ke rumah saudara untuk membereskan rak bukunya. Di rumah, saya memang tidak mempunyai banyak buku. Jangankan buku, untuk memiliki sebuah buku LKS tipis saja saya harus menabung dan hidup serba-irit agar dapat membelinya, dengan cara mencicil pula.

    Berbenah juga menjadi alasan saya supaya bisa membaca banyak buku. Sambil berbenah, saya biasanya sambil mencari buku pilihan yang bisa saya pinjam. Syukur-syukur bisa mendapatkan buku bekas gratis. Biasanya, selesai berbenah, saya mendapat upah berupa alat tulis, buku, majalah, ataupun barang bekas yang masih bagus. Sedangkan nominal uang biasanya saya dapatkan setelah saya setorkan hasil rapor per catur wulan. Jika nilai bagus, saya mendapatkan uang untuk membeli buku (dari keluarga Buyut saya).

    -

    Saya membandingkan KonMari dengan beberapa model decluttering (berbenah) lainnya dan saya merasa bahwa metode ini paling cocok dan lengkap. Sejak saya menerapkan metode KonMari dalam hal berbenah, ternyata efeknya tidak hanya tampak pada fisik rumah yang rapi, tetapi KonMari ini juga mampu mengubah cara pandang, sikap, dan bahkan kehidupan saya.

    Tidak hanya sampai di sana, inner child1 yang menjadi momok pun bisa tuntas seiring saya menuntaskan proses berbenah. Jadi, benar apa yang dikatakan oleh Marie Kondo bahwa kita baru memulai hidup yang sebenar-benarnya setelah kita berbenah total. Karena efek tersebut, saya dan suami kemudian bersepakat membuat Komunitas KonMari Indonesia. Kami merasa masyarakat Indonesia perlu mengenal metode ini agar mereka bisa merasakan dampak positifnya.

    Buku ini terdiri atas 7 bab. Bab 1 berisi tentang pengenalan decluttering, terutama yang berasal dari Jepang. Bab 2 berisi tentang cerita awal saya mengenal metode decluttering serta alasan saya memilih KonMari. Bab 3 bercerita tentang pola pikir metode KonMari dan cara membangun mindset KonMari. Bab 4 adalah kisah tentang tahap demi tahap yang saya lewati dalam melakukan metode KonMari. Di Bab 5, saya membahas kiprah metode KonMari di Indonesia, sudah seberapa dikenal metode ini. Bersumber dari kisah saya selama mengisi kelas online dan offline. Bab 6 saya ceritakan tentang pengalaman membangun Komunitas KonMari Indonesia. Terakhir, Bab 7 saya berbagi kisah tentang proses Metode KonMari mampu mengubah hidup saya. Semoga bermanfaat!


     

    Tentang Khoirun Nikmah

    Khoirun Nikmah

    Khoirun Nikmah, bersama suaminya, Aang Hudaya, dikenal sebagai pendiri Komunitas KonMari Indonesia
    sejak 2017. Sebelum jatuh cinta pada KonMari, alumni Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya ini dekat dengan Konsep 5S Jepang. Nikmah dijuluki “Miss 5S” atau “Ratu 5R” saat kuliah. Aang, sang suami juga memiliki kebiasaan yang sama hingga dijuluki “Mister 5S dari IPB”.

    Nikmah menikmati kegiatan sehari-harinya membesarkan anak, mengajar PAUD, dan juga merawat
    Komunitas KonMari Indonesia bersama timnya. Diselingi dengan hobinya, yaitu membaca, menulis, dan menyusun impian.

    Dia bermimpi, selain ingin berjumpa dengan Marie Kondo, juga ingin melanjutkan studi master di bidang
    lingkungan sesuai passion-nya. Dia berpegang pada wejangan salah seorang guru besar di kampusnya,
    “Kuasailah salah satu dari dua bidang ini di Indonesia. Karena dua bidang ini sangat dibutuhkan, tidak akan
    pernah mati, walaupun teknologi berkembang pesat. Kedua bidang ini, yaitu energi atau lingkungan.”

    Dia memilih Metode KonMari salah satunya karena sejalan dengan perhatiannya pada lingkungan—
    konsep ‘spark joy’ yang diusung Marie Kondo tersebut mengandung penghargaan pada hal-hal baik dalam hidup. Pengalaman selama mengisi kelas offline dengan ngobrol dan mendengar pertanyaan peserta membuatnya berpikir luas dan luwes. Kini dia menuangkan ilmunya dalam bentuk buku yang menjadi debutnya ini. Nikmah ingin terus mengajak lebih banyak orang lagi untuk “menata diri, menata negeri” sesuai dengan tagline komunitas KonMari Indonesia.
     
    Email : [email protected]
    Instagram : @nikmah26
    Blog : nikmah26.wordpress.com
    Web : konmariindonesia.com
     




    Keunggulan Buku

    Penulis adalah merupakan pendiri Komunitas KonMari Indonesia. Penulis terisnpirasi dari kiprah Marie Kondo dan buku best-selling-nya The Life Changing Magic of Tidying Up.

    Penulis rajin berkorespondensi dengan Tim Marie Kondo, hingga mendapat restu untuk mendirikan Komunitas KonMari Indonesia. Setelah sebelumnya penulis pernah mengikuti latihan online metode KonMari ini

    Buku ini menjadi pengantar bagi orang Indonesia yang ingin menerapkan metode bebersih ala Jepang sesuai dengan kondisi di Indonesia

    Resensi

    "Kelas Shokyuu sangat membantu proses berbenah yang saya lakukan. Saya menikmati tidying festival, mendapat banyak ilmu baru, dorongan semangat, juga inspirasi untuk terus berbenah demi mencapai tujuan dan visualisasi yang telah saya buat di tugas awal dari kelas ini. Kelas Shokyuu jauh lebih efektif dibandingkan kelas KonMari Trial yang saya ikuti sebelum kelas ini dibuka, baik dalam penyampaian dan isi materi, maupun tugas-tugas yang diberikan. Saya bersyukur telah mengikuti kelas ini dan tidak sabar mengikuti materi dari kelas selanjutnya. Semoga kita semua semakin pandai menata diri."
    —Aca Tadesa, peserta kelas KonMari Indonesia

    "Selama mengikuti Kelas Shokyuu ini, aku bisa dapat banyak banget ilmu. Nggak cuma detail tentang metode KonMari, tetapi juga banyak hal lain. Kok bisa? Bisa dong. Kami diberi materi-materi tambahan di tiap sesi Ganbarimasyou, misalnya materi tentang cloth waste, kenapa kita harus mengurangi penggunaan kertas, sampai jenis-jenis pencinta buku juga pernah kita dapet. Seru banget, ya …. Yang lebih seru lagi, peserta juga diberi kesempatan untuk sharing tentang pengalaman ber-KonMari masing-masing di sesi Hanashimasyou. It's always exciting to see things from others’ perspectives! Waktu aku register di kelas ini, jujur, aku belum pernah sekali pun baca bukunya Marie Kondo. Tahu tentang KonMari juga cuma sepotong-sepotong aja. Kirain aku bakal ketinggalan dibandingin sama temen-temen lain yang udah lebih dulu tahu lebih banyak tentang KonMari, tetapi ternyata nggak juga. Justru di kelas ini aku bisa belajar pelan-pelan dan mendalam. Mindset dalam hal bagaimana kita memperlakukan benda-benda di sekitar kita pun jadi nempel banget. Apalagi task-nya 80% practical, ya. Makin nempel deh itu ilmunya. Kuncinya, sih, tiga menurutku: buka pikiran, komitmen, dan konsisten. Asal punya tiga ini, insya Allah siapa pun bisa lancar menuntut ilmu di kelas Shokyuu (well, di mana pun sih). Tsahhh."
    —Yossie, peserta kelas KonMari Indonesia


     

    Spesifikasi Produk

    SKU BI-138
    ISBN 978-602-291-502-7
    Berat 160 Gram
    Dimensi (P/L/T) 13 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
    Halaman 180
    Jenis Cover Soft Cover

    Produk Khoirun Nikmah

















    Produk Rekomendasi