Buku THE GEOGRAPHY OF… - ERIC WEINER | Mizanstore
Ketersediaan : Tersedia

THE GEOGRAPHY OF BLISS (REPUBLISH-3)

    Deskripsi Singkat

    The Geography of Bliss membawa pembaca melanglang-buana ke berbagai negara, dari Belanda, Swiss, Bhutan, hingga Qatar, Islandia, India, dan Amerika ... untuk mencari kebahagiaan. Apakah orang-orang di Swiss lebih bahagia karena negara mereka paling demokratis di dunia? Apakah penduduk Qatar, yang bergelimang dolar dari minyak mereka, menemukan kebahagiaan di tengah… Baca Selengkapnya...

    Rp 99.000 Rp 69.300
    -
    +

    The Geography of Bliss membawa pembaca melanglang-buana ke berbagai negara, dari Belanda, Swiss, Bhutan, hingga Qatar, Islandia, India, dan Amerika ... untuk mencari kebahagiaan.

    Apakah orang-orang di Swiss lebih bahagia karena negara mereka paling demokratis di dunia? Apakah penduduk Qatar, yang bergelimang dolar dari minyak mereka, menemukan kebahagiaan di tengah semua kekayaan itu? Apakah Raja Bhutan seorang pengkhayal karena berinisiatif memakai indikator kebahagiaan rakyat yang disebut Gross National Happiness sebagai prioritas nasional? Mengapa penduduk Ashville, Carolina Utara, sangat bahagia? Mengapa penduduk di Islandia, yang suhunya sangat dingin dan jauh dari mana-mana, termasuk negara yang warganya paling bahagia di dunia? Mengapa di India kebahagiaan dan kesengsaraan bisa hidup berdampingan?

    Dengan gaya yang khas dan kocak, serta detail yang menarik, Eric Weiner membawa pembaca ke tempat-tempat yang unik, bertemu dengan orang-orang yang beragam, dan menemukan bagaimana orang-orang di berbagai negara itu bisa bahagia dengan cara yang berbeda-beda.



    Pendahuluan

    Tas saya sudah dikemas dan perbekalan sudah dimasukkan. Saya siap bertualang. Maka, di suatu senja di musim panas, saya mengajak teman saya yang malas, Drew, pergi menjelajahi dunia-dunia baru dan saya berharap menemukan suatu kebahagiaan dalam perjalanan itu. Saya selalu percaya bahwa kebahagiaan itu dekat sekali. Triknya adalah bagai mana menemukan sudut yang benar.
    Tak lama sebelum kami memulai perjalanan, Drew menjadi gelisah. Ia memohon agar saya membatalkan perjalanan, tapi saya bersikeras untuk lanjut terus, didorong oleh rasa penasaran tentang apa yang menunggu kami di depan sana. Bahaya? Keajaiban? Saya perlu tahu, dan sampai hari ini saya diyakinkan bahwa saya akan berhasil meraih apa yang saya inginkan di mana pun tempatnya, seandainya Kepolisian Baltimore tidak menyimpulkan, pikir saya waktu itu, bahwa bahu jalan raya bukanlah tempat bermain bagi dua anak usia lima tahun.
    Sebagian orang menjadi suka bepergian. Sebagian orang mempunyai bakat bepergian sejak lahir. Kegelisahan saya, jika boleh disebut begitu, berlangsung selama bertahun-tahun setelah gagalnya ekspedisi saya bersama Drew. Kegelisahan itu muncul kembali setelah kuliah dengan kemarahan baru. Saya mati-matian ingin melihat dunia, terutama dengan dana dari pihak lain. Tapi bagaimana? Saya tidak mempunyai keterampilan yang dapat dijual, perasaan moralitas yang kerdil, dan watak pemurung. Saya memutuskan untuk menjadi jurnalis.
    Sebagai seorang koresponden asing untuk National Public Radio (NPR), saya melakukan perjalanan ke tempat-tempat seperti Irak dan Afghanistan: tempat-tempat yang tidak membahagiakan. Di satu sisi, hal ini menimbulkan pengertian yang sempurna. Secara tidak sadar, saya mengamati peraturan menulis yang pertama: Tulislah apa yang Anda ketahui. Maka, dengan buku catatan di tangan dan tape recorder menggantung di bahu, saya menjelajahi dunia, menyampaikan cerita orang yang murung dan tidak bahagia. Memang, orang yang tidak bahagia, yang tinggal di tempat yang sangat tidak bahagia, dapat dijadikan cerita yang bagus. Mereka menyentuh lubuk hati saya dan hati saya terenyuh.
    Mereka juga dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan.
    Saya penasaran, bagaimana kalau menghabiskan waktu selama satu tahun dengan melakukan perjalanan mengelilingi dunia, mencari tempat-tempat yang terkenal karena kekacauannya, tetapi justru itu adalah tempat-tempat bahagia yang tidak digembar-gemborkan? Tempat-tempat yang tak diragukan lagi mempunyai satu atau beberapa bahan yang kita anggap sangat penting untuk hidangan kebahagiaan sejati: di antaranya adalah uang, kesenangan, spiritualitas, keluarga, dan cokelat. Bagaimana jika Anda tinggal di negara yang luar biasa kaya dan tak seorang pun membayar pajak? Bagaimana jika Anda tinggal di negara tempat kegagalan adalah sebuah pilihan? Bagaimana jika Anda tinggal di sebuah negara yang begitu demokratis sehingga Anda memberikan hak pilih sampai tujuh kali dalam setahun? Bagaimana jika Anda tinggal di negara tempat pemikiran yang berlebihan dihalangi? Apakah dengan begitu Anda akan bahagia?
    Itulah tepatnya yang ingin saya ketahui, dan hasil dari eksperimen yang terlampau berani adalah buku yang sekarang berada di tangan Anda ini.


    Saya lahir di Tahun Wajah Penuh Senyum: 1963. Itulah ketika seorang desainer grafis dari Worcester, Massachu-setts, yang bernama Harvey Ball menemukan grafis kuning yang tersenyum lebar yang sekarang tersebar luas di mana-mana. Ciptaan Ball semula ditujukan untuk menghibur orang yang bekerja di perusahaan asuransi di semua tempat, namun sekarang menjadi sangat sinonim dengan simbol kebahagiaan Amerika yang sangat khas dan dangkal.
    Sihir ikon keceriaan Ball tak pernah berhasil memengaruhi saya. Saya bukanlah orang yang bahagia. Belum pernah. Sebagai seorang anak, karakter Winnie-the-Pooh favorit saya adalah Eeyore. Bagi sebagian besar sejarah manusia, saya akan dianggap normal. Kebahagiaan, dalam kehidupan ini, di dunia ini, dulu disediakan bagi para dewa dan sedikit orang yang beruntung. Namun sekarang ini, kebahagiaan tidak hanya dianggap mungkin didapatkan oleh setiap orang, kebahagiaan juga diharapkan. Maka, saya, bersama jutaan orang lainnya, menderita penyakit modern unik yang oleh sejarawan Darrin McMahon disebut “ketidakbahagiaan karena tidak bahagia”. Hal ini sama sekali tidak menyenangkan.
    Maka, saya seperti banyak orang lainnya, sudah berusaha. Saya tidak pernah menemukan buku aktivitas mandiri yang tidak saya sukai. Rak buku saya seperti monumen kesedihan abadi yang tinggi sekali, penuh dengan buku yang memberi tahu saya bahwa kebahagiaan terletak jauh di dalam diri saya. Jika saya tidak bahagia, nasihat mereka, berarti saya tidak cukup dalam menggali.
    Aksioma “kompleks industri aktivitas mandiri” begitu kuat berurat akar sehingga menjadi tidak perlu pembuktian lagi. Hanya ada satu masalah: Aksioma itu tidak benar. Kebahagiaan tidak hanya berada di dalam diri kita, tetapi di luar sana. Atau, lebih tepatnya, garis antara di luar sana dan di dalam sini tidaklah ditentukan setegas seperti yang kita kira.
    Almarhum filsuf kelahiran Inggris Alan Watts, dalam salah satu kuliahnya yang sangat bagus mengenai filosofi timur, menggunakan analogi ini: “Jika saya menggambar sebuah lingkaran, sebagian besar orang yang saya tanya tentang apa yang telah saya gambar akan menjawab bahwa saya telah menggambar lingkaran, atau cakram, atau bola. Sangat sedikit orang akan mengatakan saya telah menggambar lubang di dinding karena sebagian besar orang berpikir bagian dalam terlebih dahulu, daripada berpikir bagian luar. Tetapi sebenarnya, kedua sisi ini berjalan bersama—Anda tidak dapat mempunyai ‘di dalam sini’, kecuali jika Anda mempunyai ‘di luar sana’.”
    Dengan kata lain, di mana kita adalah sangat penting bagi siapa kita.
    Maksud saya dengan kata “di mana” adalah tidak hanya lingkungan fisik kita, tetapi juga lingkungan budaya kita. Budaya adalah lautan tempat kita berenang—begitu luas, begitu menelan semuanya, sehingga kita tidak mengetahui eksistensinya sebelum kita keluar darinya. Kebudayaan lebih penting daripada yang kita kira.
    Secara tidak sadar, kita menggabungkan geografi dan kebahagiaan. Kita berbicara tentang mencari kebahagiaan, menemukan kesenangan, seakan-akan kebahagiaan dan kesenangan adalah tempat di atas atlas, tempat nyata yang dapat kita kunjungi hanya jika kita mempunyai peta yang tepat dan keterampilan navigasi yang benar. Siapa pun yang telah berlibur ke, misalnya, Kepulauan Karibia dan tebersit dalam benaknya pikiran yang tak terduga “Saya dapat bahagia di sini” tahu yang saya maksudkan.
    Satu hal tersembunyi yang menggoda, tentu saja, adalah konsep menggoda dan licin yang dikenal sebagai surga. Konsep ini membohongi kita manusia selama beberapa waktu sekarang ini. Plato membayangkan Pulau yang Diberkati, suatu tempat di mana kebahagiaan mengalir seperti perairan Mediterania yang hangat. Sampai abad kedelapan belas, orang percaya bahwa surga yang disebutkan dalam Alkitab, Taman Eden, adalah sebuah tempat nyata. Tempat itu terdapat dalam peta—terletak, ironisnya, di pertemuan Sungai Tigris dan Eufrat, yang dalam zaman modern ini adalah Irak.
    Penjelajah Eropa mempersiapkan ekspedisi mencari surga dengan mempelajari bahasa Aram, bahasa yang digunakan Yesus. Saya memulai perjalanan saya, pencarian saya akan surga, tidak dengan berbicara menggunakan bahasa Aram, melainkan bahasa kabur lainnya, liturgi modern tentang kebahagiaan yang dicapkan oleh para pemimpin baru, ilmu pengetahuan baru yang sedang berkembang tentang kebahagiaan. Saya meninjau ulang istilah-istilah seperti, “positive affect” (perasaan positif) dan “hedonic adaptation” (adaptasi terhadap kenikmatan). Saya tidak membawa Alkitab, hanya beberapa panduan Lonely Planet dan keyakinan bahwa, seperti yang dikatakan Henry Miller, “Tempat tidak pernah menjadi tujuan seseorang, tetapi tujuannya adalah suatu cara baru melihat hal-hal.”
    Maka, di suatu hari yang panas dan lembap seperti biasanya di Miami (yang menurut konsep sebagian orang tempat itu sendiri adalah surga), saya mengemasi tas saya dan meninggalkan rumah saya guna melakukan misi yang saya ketahui dengan baik adalah misi yang bodoh, semuanya sebodoh anak lima tahun yang berputar-putar. Seperti yang dinyatakan penulis Eric Hoffer, “Pencarian kebahagiaan adalah salah satu sumber utama ketidak bahagiaan.” Tidak apa-apa. Saya sudah tidak bahagia. Saya tidak rugi apa-apa.[]

     

    Tentang ERIC WEINER

    ERIC WEINER

    Eric Weiner bekerja selama satu dekade sebagai koresponden asing untuk National Public Radio (NPR). Dia berkantor di New Delhi, Jerusalem, dan Tokyo, serta menyampaikan laporan dari lebih 30 negara. Dia juga telah menjadi koresponden untuk NPR di New York, Miami, dan sekarang ini, Washington DC. Weiner adalah seorang mantan reporter untuk The New York Times dan seorang Knight Journalism Fellow di Stanford University. Komentarnya telah diterbitkan di beberapa penerbitan, di antaranya adalah Los Angeles Times, 8, dan The New Republic. Setelah melakukan perjalanan keliling dunia, dia tinggal dengan seakan-akan bahagia, di daerah Washington, tempat dia membagi waktunya antara ruang tamu dan dapurnya.

    www.EricWeinerBooks.com

     




    Keunggulan Buku


    “Pencarian Shangri-La yang luas, menyenangkan, dan akhirnya idealis.”
    Chicago Tribune

    “Menawan ... memprovokasi pemikiran.”
    Entertainment Weekly


    “Menghibur ... membuat kepala berputar, ambisius.”
    Associated Press


    “Penuh wawasan ... riang dan tajam.”
    Denver Rocky Mountain News


    “Pengembara yang bijak, pintar, dan jenaka ini membaca seperti Paul Theroux yang menyalurkan David Sedaris pada hari yang sangat indah.”
    Kirkus Reviews

    “Weiner telah mempelajari literatur ilmiah mengenai kebahagiaan dan menjalinnya ke dalam narasinya, lantas dia bumbui dengan aliran sindiran cerdas .... Jika Anda ingin menunjukkan jari yang secara politik benar ke arahnya, Anda harus berhenti tertawa dulu .... Menjelang perjalanan ini selesai, Anda akan mengharapkan kembali jalan itu suatu hari nanti .... Ini adalah perjalanan yang terlalu indah untuk menjadi langka.”
    Daniel Gilbert, Washington Post Book World

    “Sebuah buku yang menyerap perhatian ....Weiner menunjukkan kemampuan yang luar biasa dalam menerjemahkan data analitis ke dalam wawasan dunia nyata .... Dia terbukti sebagai pemandu tur yang berpengetahuan luas ... seorang sahabat yang lucu.”
    Hartford Courant

    “Perenungan yang menyenangkan ... membangkitkan minat, sederhana.”
    Trenton Times (NJ)

    “Pandangan yang mengejutkan ... memesona .... Dia adalah sahabat membaca terbaik—penuh pengamatan tajam dan menjelekkan diri sendiri dengan manis, sindiran sastra yang sempurna, dan lucu ketika sindiran itu penting. Anda akan mendapati diri Anda dihantui bongkahan emas kecil dari perjalanan ini.”
    Newhouse News Service

    “Pandangan yang cerdas dan menghibur pada persimpangan tempat dan kesenangan manusia.”
    Winnipeg Free Press (Kanada)

    “Observasi yang berwarna-warni .... Wawasan mendalam yang diselipi anekdot.”
    The Economist
     
    “Kemampuan Weiner mengkritik seseorang dan membuat orang tersebut tertawa dengan kritikan itu dan gaya percakapannya membuat buku ini enak dibaca.”
    Wichita Eagle

    “Bacalah buku ini, dan buku ini akan membuat Anda tersenyum.”
    Austin American-Statesman

    “Eric Weiner seakan-akan telah melenyapkan Bill Bryson, dan saya mengatakan hal dengan penuh cinta. Bergiliran antara suasana riang dan mendalam, ini adalah buku yang dapat mengubah hidup Anda. Hubungan antara tempat dan kesenangan adalah hubungan yang tak terlukiskan, dan Weiner membabat kabut dengan cahaya kuat dan besar. THE GEOGRAPHY OF BLISS bukanlah sebuah ikon senyum. Ini adalah Winslow Homer.”
    Henry Alford, penulis Municipal Bondage dan Big Kiss

    “Weiner menampilkan keterbukaan pada budaya lain dan selera humor yang besar sekali dalam pandangan yang memesona, lucu, dan penuh pengertian tentang gagasan mengenai kebahagiaan.”
    Booklist

    “Tertawalah. Berpikirlah. Ulangilah. Berkali-kali.”
    Po Bronson, penulis What Should I Do with My Life?


    “Pikirkan Don Quixote dengan selera humor yang misterius dan rasa ganja, maka Anda akan mulai memahami Eric Weiner, seorang kesatria pengembara zaman modern dalam pencarian yang sedih, gila, bijak, dan lucu di empat benua .... Kebahagiaan adalah membaca buku yang menghibur seperti ini.”
    Tony Horwitz, penulis Confederates in the Attic

    “Pintar dan menghibur ... kisah perjalanan yang bagus dan lucu.”
    Atlanta Journal-Constitution

    “Penggerutu yang ... membangkitkan minat, memesona, dan menyenangkan.”
    Los Angeles Times

    “Penemuan yang sangat memesona.”
    People

    “Kisah perjalanan Weiner—makan daging hiu busuk di Islandia, mengisap ganja di Rotterdam, berusaha bermeditasi di ashram India—memberi kebahagiaan kepada pembacanya.”
    Publishers Weekly (ulasan berbintang)

    “Weiner, sebagian adalah filsuf, sebagian adalah pemandu perjalanan, dan sebagian lagi adalah pakar dalam aktivitas mandiri—dan secara keseluruhan menyenangkan—telah menulis buku yang dapat menggembirakan Anda.”
    Vanity Fair

    “Segar dan menggoda ... sebagian kisah perjalanan, sebagian memoar penemuan pribadi, dan semua kegembiraan yang terus-menerus .... Bersamaan dengan perjalanan besar itu, sampai di sana setidaknya merupakan separuh dari kesenangan.”
    Kirkus Reviews

    “Perjalanan yang mendebarkan hati .... Di mana keunggulan Weiner adalah dalam mengenali bagian kehidupan sehari-hari—momen-momen kebahagiaan—yang menunjukkan mengapa masyarakat tertentu dapat bahagia.”
    New Statesman

    “Mencerahkan ... perjalanan keliling dunia dengan pemandu yang menyenangkan dan berpengetahuan luas ... ke mana pun dia pergi, Weiner menyemarakkan dan memperdalam penyelidikan naratifnya dengan berusaha mencari informasi dari penduduk setempat dan pakar yang semuanya berpengetahuan luas.”
    National Geographic

    “Weiner memastikan bahwa pembacanya, setidaknya, kemungkinan akan lebih bahagia setelah bertemu dengan karyanya yang merupakan penyelidikan dan jenaka.”
    Globe and Mail (Kanada)

    “Ada sifat yang membuatnya disayangi pada sifat keras kepalanya; dia menggoda dan provokatif serta selalu membuat Anda kembali.”
    Denver Post

    “Sebuah kisah perjalanan penuh dengan pengamatan tajam dan canggih .... [Weiner] dengan jenaka menyelidiki keadaan manusia.”
    San Jose Mercury News

    “Bacaan yang lucu dan mencerahkan ... sangat bagus ....
    Barangkali pembaca akan terkejut dengan penemuan Weiner seperti halnya dia sebagai penulisnya .... Ada sesuatu yang menarik dalam setiap halaman buku yang bijak dan jenaka, dan membacanya saja akan membuat Anda bahagia.”

    St. Petersburg Times (FL)

    “Wawasan yang menjanjikan ... sebuah gagasan baru, berusaha menggabungkan elemen memoar perjalanan, buku humor, dan panduan aktivitas mandiri.”
    New York Observer

    “Hampir setiap halamannya membuat saya tertawa, apakah karena heran atau kagum atau karena mengetahui sesuatu yang unik yang tidak dapat diperoleh dari World Book Encyclopedia.”
    Rhett Vorster, Fort Worth, TX

    “Saya merasa seperti saya baru saja berkeliling dunia. Saya sampai di akhir sebuah bab dan mengalihkan mata saya ke halaman berikutnya agar saya tidak merusak ketegangan untuk segera mengetahui ke mana saya selanjutnya akan pergi. Tulisan ini menjelmakan negara-negara ini di depan saya .... Buku ini menggembirakan, tetapi juga menyentuh dan penuh wawasan.”
    Patricia James, Tobyhanna, PA

    “Saya lebih mengetahui dunia ini secara umum dari THE GEOGRAPHY OF BLISS daripada yang saya ketahui dari berlangganan The Economist tahun lalu.”
    Chris Demetra, Nashville, TN

    “Buku lucu paling serius yang pernah saya baca dalam waktu yang lama.”
    Barbara Elovic, Brooklyn, NY

    “Untuk menyatakan kesenangan saya pada THE GEOGRAPHY OF BLISS memerlukan lebih banyak superlatif daripada yang saya ketahui.”
    Jerry Giuliano, North Reading, MA

    “Sudah lama sekali sejak saya mendapatkan kesenangan dari membaca sesuatu yang ditulis dengan begitu bagus dan jenaka—namun begitu mendalam dan kuat.”
    Pam Shannon, Doylestown, PA

    Resensi

    Spesifikasi Produk

    SKU QA-54
    ISBN 978-602-402-150-4
    Berat 480 Gram
    Dimensi (P/L/T) 13 Cm / 21 Cm/ 0 Cm
    Halaman 572
    Jenis Cover Soft Cover

    Produk ERIC WEINER

















    Produk Rekomendasi